Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

02 July 2010

Tersenyumlah Wahai Dunia!

Biasa kita dengar..
Saat kita diperlaku buruk oleh manusia lain,
maka seringlah melihat sisi baiknya.
Mungkin hari ini dia berbuat buruk,
tetapi kan pernah dulu dia berbuat baik pada kita.
Sungguh amat zalim untuk kita menghukum dia
sekadar sedikit keburukan yg mungkin kesilapan..
(Manusia kan resminya alpa)

Tetapi,
ada saatnya serasa rengkung nafas menjadi sesak..
Berkali-kali dia melakukan yang buruk dan yang buruk juga..
Sehingga seakan tiada lagi kebaikan dia yang bisa terlihat..
Hati pun mula berdetik
"Asyik aku je nak ikutkan rentak kau, pernah kau ikut rentak aku?
Pernah kau cuba untuk faham aku?"

Lalu,
Kita ikutkan amarah, api itu kita simbah dengan minyak, biar marak..
Satu persatu silap kita ungkit..

Sehingga..
segalanya menjadi berantakan..
Hati bernanah luka..
Keakraban sebuah persaudaraan mula lerai..
Sahabat bertukar menjadi musuh..

Dan
Kau menjauh mengikut haluan kau..
Dia terus menjunjung perjuangannya sendiri..

Sungguh!
Ini senario dunia hari ini. Tidak sedikit kejadian sebegini berlaku.
Atas dasar apa perlu kita berantakan.

Nafsu kan??
Jangan begitu sahabat..
Kerna pedoman kita bukan nafsu,

Renungkanlah [Al-Hujurat:10]
“Orang-orang beriman (mukmin) itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.”

Untuk setiap sakit yang terus kau terima atas keburukan sahabatmu itu,
maafkanlah..
mungkin fahamnya tidak seperti kita.
Kitakan besarnya dari cara yang berbeza..
Jika berpeluang nyatakanlah apa yang tak kau sukai itu,
mana tahu dia tidak menyedarinya.
Mungkin dia akan membaik kelak..
Jika tidak, terus lah berlapang dada..

InsyaAllah,
Sabar itu sentiasa ada nilainya..

Teruslah belajar dari pohonan yang sentiasa memberi buah
meski tekadang daunnya di sapa asap sampah,
dan batangnya ditoreh-toreh..

Teruslah belajar dari ibu dan ayah
yang sentiasa berbuat baik kepada kita
meski sering kita berlaku buruk pada mereka..

Belajarlah,
yang Allah itu sering memberi peluang untuk hambaNya membaik..

Maka,
untuk semua ini..
teruskan berSABAR sahabatku..

Ingatlah,
Atas semua payah dan musibah ini..
Allah sentiasa bersama kita.
Sekarang dan Selamanya..

*tarik sikit pipi*
tersenyumlah kerna itu lebih manis ^___^

Cebisan Nota Hati,
Kelana Jaya

3 comments:

Aya Emerald said...

terima kasih. cukup masuk dgn emosi hari ini. terima kasih. ;')

Izyan Zainuddin said...

Best!

p/s: tadi mimpi kak sarah, tak tau lah nape, mungkin sbb kt dua2 ada sikit masalah dgn kerenah manusia. hehe. but yup, keep smiling! :))

merentas horizon said...

sama-sama kedua nya.. biasa lah pada fitrahnnya ada sisi yg sama pd setiap manusia, itulah amarah.. hihi.

izyan,mimpi?oh itu namanya rindu.hehe!