Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

31 May 2016

Lately,

akhir-akhir ini, selalu sahaja rasa jatuh (baca: down) dan malas.

pergi usrah last week, naqibah pesan.

"Kalau kita dah mula malas beramal, dah rasa suka bertangguh cuba cek balik tilawah kita, qiam kita, zikir kita macam mana. Muhasabah setiap malam. Takut-takut Allah sedang menyaring kita, dan kita tidak lagi terpilih untuk meneruskan perjuangan dakwah ini"

air mata menitis dalam hati.

sentap.
Allahu~

Mungkin aku disibukkan dengan perkara-perkara yang aku tak sepatutnya sibuk pun. Mungkin kompas kehidupan aku dah beri arah yang salah, kerana magnet nya mungkin bukan lagi kepada akhirat. tetapi dunia? Apakah selama ini aku benar ikhlas? atau?

Nauzubillahiminzalik..

Dakwah adalah cinta, dan cinta akan meminta semuanya darimu
[Adakah dakwah belum menjadi kecintaan kepada kita?]

Salam Ramadhan. 
Aku mahu berubah.

26 May 2016

Belajar mengatakan TIDAK.

All this while, I always come with idea.. go with the flow.

Ikut flow ni seronok, sebab kau just follow je kemana arus membawa kau pergi. Tak perlu lah kau nak hold akar2 ketat2 sebab nak against the flow kan. Tips dia mudah, banyakkan berkata..

[boleh. eh ok jugak. jom. betul! molek sangat tu. on! beres. marilah saya tolong.]

Itu semua contoh ayat yang membawa kepada go with the flow. Tapi bila dah lama sangat kau go with the flow, kau akan mula rasa macam eh, banyak pula benda kena buat. dan ayat kau akan bertukar sikit.

[boleh tapi lambat sikit. ok, tapi petang sikitla aku sampai. ok kut.]

perlahan-lahan perkara macam ni akan terjadi juga. Sebab? memang life like that. Tak kan kau mampu nak pegang sampai 10 post dalam sesuatu masa? (aku rasa kau boleh, aku jer x sebab memang ada managing problem)

Dan, sampai saatnya.. kau perlu belajar untuk mengatakan NO.

walaupun begitu susah sekali, belajarlah untuk mengatakan tidak. sebab kadang-kadang bila banyak sangat perkara. kau mula mempersoalkan, dimana ikhlas kau. apa sebenarnya niat kau bila buat perkara tu. apa objektif aku untuk berada dalam gerakan ini.

Jadi aku kira, mengatakan tidak adalah suatu langkah bijak untuk kau memaksimumkan tenaga dan belajar untuk fokus.

Namun demikian ada satu yang aku takutkan, apabila berkata tidak menjadi satu kebiasaan. hurm.

menakutkan bukan?

Marilah bermuhasabah. Jom?

24 May 2016

Denias Senandung Di Atas Awan

Sebenarnya sejak minggu lepas aku keep on search google untuk masalah iframe dan on click function (Js). Tapi bila dah tepu aku layan la jap menaip kat blog nih.

*by the way masalah Js tu da setel pun*

Ok seperti tajuk, baru-baru ni aku tengok cerita nih. Filem ni adalah filem lama sebenarnya, tapi aku baru nak tengok. Trailer dia tetiba agak popular lepas Laskar Pelangi (2008) punya filem sukses. Sedangkan cerita ni dulu keluar (2006), mungkin lepas Laskar Pelangi baru orang mula gali semula cerita yang bergenre sama. Tema cerita pun sama, pendidikan!

Aku tengok trailer dia, terus macam ok, nak tengok cerita nih! Tak sangka lepas bertahun-tahun baru berkesempatan. Hehe. (sebenarnya dah lupa!)

Ada beberapa sebab aku nak tengok cerita nih.
1. Sebab pendidikan, how they struggle untuk belajar
2. Aku nak tengok Papua ^^, (Papua, Jayapura, Westpapua semua nya terletak sebelah dengan papua new guinea. So, orang kat sana kulit hitam tapi cakap indon. Kan unik tu? Hehe)

Lepas aku tengok, i think! The struggle is real.

Sepatutnya kena banyak bersyukur dah orang Malaysia. Banyak bersyukur. We have far lot better than them. Di sana, mereka tak ada tempat nak belajar, sekolah hanya ada di kota, dan permukaan bumi yang berbukit-bukit menyebabkan yang mana duduk di sebalik bukit tu sangat lah susahnya nak access kepada pendidikan.

Di kampung tempat Denias belajar ada guru yang dihantar untuk ajar budak kampung, jadi mereka bina pondok untuk mereka belajar. Tak ada uniform, tak ada buku teks proper. Tapi satu hari keluarga sang guru di Jakarta sakit. Maka guru balik ke Jakarta, tak ada lah guru di kampung.


Tak lama ada ribut, pondok belajar pula runtuh.


Ada sorang askar ditugaskan kat sana, dia pula kesian dengan denias dan budak-budak kampung ni, dia pun tolong ajar. Siap re-built pondok sekolah yang baru. Tapi sekejap lepas tu, dia ditukarkan ke tempat lain. So, terkontang-kanting la Denias dan kawan-kawan, dah tak ada guru. Tapi sebab nak belajar, Denias pergi ke kota (jarak perjalanan 4 hari) berjalan!

Gigih! dan menginsafkan.

Ya, tapi akhirnya jadi orang kan!

Malaysia should have more film like this i think. Cukup-cukuplah cerita cinta dan taghut sekalian.

Pen off.

23 May 2016

mukhayam.

Tahun ni first time jadi komiti untuk program mukhayam. fuh~ Mula-mula rasa biasa jer, tetiba da dekat date, kena pulak jadi fesi! Ya ampun~

Sebelum ni kena jadi fesi Batu Maloi pun tau last minit jugak lah. Tapi ok lah, fasi outdoor kan. Layan trek jer. Sekali kau, kena jadi fesi mukhayam? macam.. ok agak menggugah jiwa sikit lah. Ahahaha~

But overall, the program went well. Alhamdulillah~

Kita ni manusia, selalu sangat pelbagai rasa. Dan yang paling utama kita selalu sangat rasa yang hasil yang kita akan dapat tu adalah base on apa yang kita usahakan. Tu lah yang paling salah. kan?

Hakikatnya menjadi manusia, kita hanya boleh berusaha semaksimum kita. The end product, semua adalah kuasa Dia. kan?

Alhamdulillah, program 21 & 22 May checked! Another week left for May.

testing main video cam orang ^^,

Semoga berjumpa lagi kesemua kesayangan yang menguatkan .. pada program mendatang. Tak sempat nak ingat nama semua, semoga bila kita keep on bump to each other, saya akan ingat nama kalian!

gadis-gadis syurga yang sentiasa membekas rasa bahagia kepada jiwa.

till then.

19 May 2016

5 cm.

Menjejak kaki langit, Menggapai puncak Mahameru!. 
kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya
tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya
mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya
leher yang akan lebih sering melihat ke atas
lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja
hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya
mulut yang akan selalu berdoa
Walaupun katanya Maha Meru, tapi sepertinya Bromo. Tidak mengapalah! yang penting, keren banget ah!

Cerita mimpi, persahabatan dan cinta. Bolak balik antara kelakar dan emosi. Walaupun santai aja, tapi emosi tu sampai. Walaupun ending dia twisted sikit, tapi oklah. Boleh diterima ^^,

So? Mahameru bila? hehe.



buat kehormatan berada disini memperjuangkan impian
bersama kalian teman teman tercinta
mahameru, kita datang!

14 May 2016

Random WhatsApp

Random tengah malam
(terlebih kopi O barangkali)

kulihat keluar jendela, 
ku tanya langit, 
apa warna hujung cerita cintaku.
ternyata, warna nya kelabu
- Sarah

Kurenung sebalik hatimu
Masih ada warna merah jambu
Walau kelihatannya diluar kelabu
😘

Mencandat2 di terengganu
Meredah tasik laut nan biru
Tak kesah lah kelabu ke merah jambu
Sampai saatnya jodoh pasti bertemu
Duhai Sarah ku 😘😘😘
- Nurul

😌
Di dadaku masih selalu mengalir rindu,
menujumu dan tak pernah merasa jemu,
karena bagaimana pun kamu,
bagiku kau perempuan yang meneduhkan.
[Untuk perempuan di Sabtu kelmarin, boycandra]


Saat kita bosan menatap langit, kerana hidup masih sama seperti selalu.
Pernah kah kita fikir, apakah langit tidak bosan melihat kita?

Ahaha! Gotcha.

Saja ja aku salin tampal perbualan dengan bidadari2 kecil yang ku kenali di Shah Alam. Semoga 'ingat-ingat' kalian memancing hati ini kembali saat tekadang aku menjadi larut dengan dunia.

Love u fillah! πŸ’ž

p/s: u know who u are. isn't it?

PJ, 0037
13 Mei 2016

13 May 2016

Candat Sotong!! >.~

Alhamdulillah ala kulli hal. Program Candat Sotong has come to its end. Rasa macam roller coaster sangat!


Sebaik saja habisnya program terakhir GEMA Backpackerz yang lepas iaitu Eksplorace & Caving Gua Batu Maloi, team GSB terus saja plan untuk Candat Sotong. Yunuss as the pengarah untuk projek kali ini. Awal-awal dia dah pm aku minta jadi jk pendaftaran. Aku pun ok kan ajelah, as long kerja tu aku boleh handle kan :)

Nak dijadikan cerita masa meeting aku tak dapat pergi. Masa diorang start hebahan aku masih kat Jogja! Haha. Kesian yang contact aku via whatsapp tu, dah malam baru aku dapat reply (sebab takda data plan kan masa kt Jogja, mengharap ihsan wifi free kat hotel & homestay jer la)

Walaupun plan asal, kami target untuk 4 bot, dan peserta terkumpul seramai 40 orang. Namun pada akhirnya change of plan. Bot kami minta 3 dan peserta turn out to be 34 orang je.

Excited vs Nervous.

Mesti cam bengang jer kan, asyik nervous memanjang jer kerja aku ni. Aku excited sebab tak pernah candat sotong, mahupun overnight atas boat! Tapi dalam masa yang sama ada jugalah perkara-perkara yang mencemaskan aku. Sebab air! Namun nervous air ni takde la begitu mencemaskan berbanding nervous nak dapatkan peserta T.T

Sabtu, 7 Mei 2016.
Terminal Bas Sementara, Seksyen 13 Shah Alam.

Sejak sebelum jam 7.00 pagi para peserta dah mula berkumpul berhampiran tempat teksi dalam terminal. Banyak juga muka-muka baru yang pertama kali aku jumpa. Tapi ada juga yang dah dua tiga kali menyertai program GSB.
Peserta

Bersama pengiring di Shah Alam. Afiq, Akmal, Fareez, Irsyad.

Da balik awal Ismaliana :)

Kira-kira jam 8 pagi bas pun tiba di terminal. Semua pun dengan excited mengambil tempat di atas bas. Barang-barang pancing, memasak, beg besar, air mineral dan pelbagai lagi yang sama waktu dengannya di simpan di bawah bas. And, here we go. Till we meet again Shah Alam!

Terminal Putra LRT, Gombak.

Sekitar jam 9 pagi kami berhenti pula di Terminal Putra LRT Gombak. Ada 8 orang yang memaklumkan akan naik dari sini. 

Bendahari program, Iwan. Datang hantar fulus. Pengiring Gombak.

Dan bas pun memulakan perjalanan. Berhenti sebentar di Genting Sempah untuk mana-mana individu yang belum berkesempatan sarapan.

Jeti Pulau Kapas, Marang.

Sampai di Jeti Pulau Kapas, masa tu da 3.30 petang. Berhenti makan sebentar, kemudian Solat Jamak di Masjid Marang yang terletak berhampiran. Mandi, salin baju dan bersiap untuk menaiki bot. Berkumpul di jeti untuk sesi taklimat dan taaruf. Pembahagian kumpulan dan kemudiannya, menuju ke bot masing-masing.

Naufal macam biasa, jawatan tetap MC

Alammak! kabur lak gambar Cikgu Fizi nih.

Bot ada 3 buah. 2 bot moden, 1 bot kayu. Pembahagian kumpulan pula adalah 12 + 12 + 10. Disebabkan kumpulan aku paling kecil, 10 orang. Maka, kami dapat duduk bot kayu. Kelebihan bot kayu, ada dapur!

Oh! Disebabkan aku ragu-ragu dengan kemampuan aku beraksi di atas laut, jadi sesiaplah aku telan ubat tahan mabuk sebelum naik bot. Ikhtiar kita sebagai hamba, semuanya pun masih pada susunan Allah nak beri segar atau tak. Kan?

Angkat sauh dan pelayaran pun bermula.


This is, Bot 1!

Masa kat jeti lagi, kami dah terkagum da dengan tekong bot. Dengan hensemnya duk depan kapal pakai kain sarung dan lebai putih. Idola betul pakcik ni tau! Tengok bot dari jauh pun dah jatuh cinta. Masuk bot, susun beg kat kerusi kemudian semua lepak kat depan bot. Layan langit senja. Cantiknya, Subhanallah!



Aku keep on dalam otak, aku tak ingat kata-kata siapa tapi one of GSB member lah
"Mabuk ni saiko jer.." ok Sarah, mabuk ni saiko jer. Ko tak mabuk! Steady k. Haa nampak kita saiko pulak diri sendiri. ^^,

Maghrib. Bergaya betul Pak Umar

Baru kira-kira 10 minit perjalanan, Kak Risya da start pening. Da dalam bot baru aku notis, yang mabuk laut ni ada 2 jenis. masa bot bergerak, dan masa bot berhenti.

Perkara menarik yang aku enjoy trip kali ni?
1. Sembahyang atas bot masa bot tengah bergerak
2. Belajar nak tengok kiblat bila kita atas laut.

Ya Allah betapa besyukurnya dapat pakcik Umar ni as tekong. Memang semua nya pakcik lah yang banyak ajar. Pakcik steady solat atas bumbung bot! Gigih k nak amik wudhuk guna air mineral (lupa bawa spray. hmm) Tapi pakcik Umar steady, amik air laut jer.

Sebelum sauh berlabuh, kami duk lepak kat depan bot lah ambil angin malam. Sambil layan perasaan. Pelbagai perasaan lah. Yang nak mual melayan mual. Yang tak mual duk layan view. Brader awak-awak tu lagi steady, sebabkan kitorang duk penuhkan depan bot dan blok view dia, maka dia naik atas bot dan kontrol bot guna kaki je! Terbaik!

Akhirnya bot berhenti, dan kami pun mengambil posisi masing-masing. Pakcik Umar bagi relung candat sorang satu. Mana yang tak dapat relung candat tu, dapat lah joran. Letih gak menunggu sotong nih!

Lepas bot berhenti Kak Midah dan Ash pulak kecundang! Muntah-muntah. Masing-masing secure kubu semasing. Bila bot dah berhenti, haruslah berayun kuat. Kan kena pukul ombak. Mungkin itu boleh beri efek mual yang lebih dahsyat. Kak Risya pun sama, sambung lagi mabuk! Jadi selain yang ber-3 nih.. kami ber-7 yang lain meneruskan misi candat.

Lama jugaklah nak dapat first sotong. Aku rasa antara yang awal dapat sotong adalah Naja, dan awak-awak. Yang lain krik-krik belaka. Dah dalam pukul 10 tu macam tak nampak bayang lagi aku pun mula merasa mengantuk. Rasa macam duk dalam buai kan tu yang mengantuk kuat tu. Pastu aku tambat relung candat, ikut cadangan mirul lepak atas bumbung.

MasyaAllah !! Subhanallah. Inilah yang dikatakan bot ribuan bintang.. apa barang 5 bintang kan. hehe. Baring atas bot sambil usha bintang-bintang di langit lepas. Star gazing! Baring memandang langit sambil terbuai dengan ombak. Memang mengundang! Sedar-sedar aku dengar suara Mirul.

"Kak Sarah, kalau nak tidur kaki tu masuk kan dalam ni. (Merujuk kepada lubang kat bumbung kapal, tempat kami naik) Kang tak pasal-pasal dah hilang masuk laut"

Bahaha! Tak lama lepas tu Tokie ajak Una naik, so mirul di paksa turun. Hehe. Girls time this time. Ahaha, da kitorang bertiga je atas tu, memang sedap lah aku tidur. Sejam kemudian baru bangun. Hehe. (Tapi masa tidur tu 2x gak terjaga sebab badan macam tergerak sikit bila ombak pukul bot. Tekejut tau, habis nafas sat. Takut gak tergolek masuk laut)

Pukul 11 tu aku turun lepas dapat tidur selesa kan. Pegi kat candat, eh cam berat jer ni. Tarik punya tarik. Alhamdulillah! dapat lah seekor sotong laut dalam. Besar gak ni, sekaki setengah jugak aku rasa. Eksaited! Tapi tu jer lah, sekali! Cubaan seterusnya tak berjaya pulak.

Yeah, inilah sotong yang aku candat!

Masa ni, tetiba aku rasa perut dah lain macam. Kalau di biar terus aku syak memang akan muntah ni. Terus mendapatkan minyak cap kapak dan makan something. (Sebab aku percaya muntah ni selalu terjadi sebab kan angin mungkin perut kosong, tak makan) Alhamdulillah cara tu berhasil lepas makan sikit dan melumur minyak cap kapak.

Sebab da sejak Isyak sampai sekarang tak berapa nak ada sotongnya, maka Pak Umar pun ajak awak-awak bot pindah tempat. Mencuba nasib di tempat baru. Selepas sauh dilabuhkan, memasing pun melontar candat. Kali ni pun masih tak begitu menggembirakan. Aku tengok Kak Risha, Kak Midah dan Ash masih di alam fantasi mereka sendiri. Memang memasing ada port sendiri.

"Kak Sarah, nak masak tak sotong ni?" Tokie

Aku malas-malas je nak jawab. Sebab sotong tu bukan banyak pun. Huhu.

"Tunggu sikit lagi kut"

Da nak pukul 12 tu, rata-rata dah tidur. Aku dan Tokie layan Youtube seround, sebelum berhenti nampak Daus macam bergerak-gerak. Alamak, mengganggu Daus tidur ke? Terus stop layan youtube. By the way, amazing jugaklah sebab masa tengok tu memang tak buffer langsung internet. Laju! Tengah laut kut! Ahaha.

"Pakcik, kat sini pun macam tak banyak je sotong. Kita pergi tempat lain la pakcik"
"Air kuat ni, kalau macam ni kat mana-mana pun memang susah dapat sotong. Kita tunggu air lembut sikit"

Selepas sesi soal jawab tu, aku pun dah sedar tak sedar. Sebelum sebelum tu pola tidur aku: tidur sejam + berjaga setengah jam, then tidur lagi. Tapi kali terakhir aku tidur jam 1.30 tertidur terus sampai pukul 4 pagi. Ralat jugak rasanya.

Ahad, 8 Mei 2016.
Perairan Pulau Kapas, Terengganu

Dalam 4.20 pagi tu aku terjaga, aku nampak Pak Umar sedang bersiap-siap.

"Pakcik, kita nak pergi mana ni? Nak balik dah ke?"
"Kita pergi ke tempat kawan kamu (lagi 2 bot) Kalau kat sana juga masih tak ada sotong, kita balik"

Sauh diangkat. Motor dimulakan. Dan kami pun bergerak ke kawasan Bot 3 dan Bot 2.

Akhirnya!

Kat sini ada banyak giler sotong. Berenang-renang pulak tu kat permukaan laut. Bot 1 ni lengkap jugak peralaannya, siap ada sauk dan umpan mata kecil (untuk sotong kecil). Tiba-tiba Ash yang kecundang tadi pun dah ok! bersemangat betul nak menyauk sotong! Sibuk belaka lah Bot 1, nak mendapat kan sotong2 di laut. Kami menyauk/menjoran sehingga Subuh juga lah. Sampai aku pun terlupa pesan Yunuss suruh sampai jeti diantara jam 6 hingga 7 pagi. Excited sangat agaknya!

 
Kiri: Tokie tengah pilih sotong nak masak
Kanan: Awak-awak bot dan sotongs!

Tokie and Husna!

Lepas Subuh, bot pun da bergerak nak balik jeti Daus duk request untuk makan sotong atas bot. Lepas bincang ngan Pak Umar, Pak Umar bagi greenlight. Maka, Una dengan Tokie la harapan untuk mencuci sotong. Kak Risha dan Kak Midah memang masih di alam lain! Aku? hehe.

Lepas siap digaul dengan tepung, telur dan kunyit aku tolong hidupkan api je. Ash yang tolong gorengkan sotong. Meletup kuat ok sotong tu!

 
Gigih Ash menggoreng walaupun menyorok-nyorok jugaklah di balik dapur.

Brotherly sangat Ash. 
Erm, ke Ash pun sedang lapar sotong goreng tepung? Hmm..

Alhamdulillah, dapat juga la sotong goreng tepung kat atas kapal!

Aktiviti anak muda atas bot 1

Aktiviti anak muda atas bot 2


Ok, sampai semula ke peradaban~
[Daus, Mirul, Kak Midah, Kak Risya, Shafik, Naja, Pak Umar, Awak-awak, Ash
Husna, Aku, Tokie - Bot 1]

Sampai jeti, berjalan ke masjid. Mandi, sarapan dan bergerak ke Kuala Terengganu.

Yang paling menang masih Pak Umar!

Dari Marang kami bergerak ke Pasar Payang dan Kg Losong. Last sekali singgah Zohor di Masjid Kristal dan bergerak pulang ke Selangor!



Hasil tangkapan yang dibahagikan sorang sikit kepada ahli bas

Sampai di Shah Alam sekitar jam 11 malam dengan masing-masing mendapat 7-8 ekor sotong seorang. Waiting for Candat 2.0 ~

Rombongan Gombak dan hasil tangkapan

Rombongan Shah Alam dan hasil tangkapan

Alhamdulillah, program berjalan lancar. Selamat pergi, dan selamat pulang! Walaupun sotong tak banyak mana. Tapi pengalaman tu~ priceless! 

p/s: Ntah bila lah gamaknya nak belajar renang. T.T wuwuwu.

Gambar kat Pasar Payang masa tengah tunggu bas sampai. 
Menyerolang gak eh warna merah!


:: Sebuah lagi projek GEMA Selangor Backpackerz! ::

12 May 2016

Jogjakarta - Day 7

Bagaimanapun juga, bagiku 
kau hanya sebatas kenangan yang pernah ada,
Dan saat ini, aku hanya menikmati rindu 
yang sesekali masih terasa
[Perihal yang aku tulis, Boy Candra]

Day 7 (Ahad, 25 April 2016)

Mangunan Fruit Gardens
Setelah perbincangan semalam dengan Jito, Mangunan ni lebih kurang wisata alam kalibiru yang kami pegi semalam, jadi nak jimatkan masa dan supaya pengembaraan hari ni tak terkejar-kejar (last day lak tu kan) Maka kami pun sepakat untuk tak pergi yang ni. 

Sultan Palace (Keraton), 8.30 - 9.45 pagi


Hari terakhir dimulai dengan menuju ke rumah raja a.k.a keraton. ^^, untuk penduduk Jogja mereka adalah sangat dekat dengan istana. Dan di Indonesia saja, hanya ada 2 tempat sahaja yang masih menggunkan sistem Sultan iaitu Acheh dan Jogjakarta. Disebabkan itu, nama Jogja dikenal sebagai Daerah Istimewa Jogjakarta. 


Di Keraton, kami dibawa melihat sekitar keraton, dia ceritakanlah salah silah susur galur kesultanan. Aku kira sekarang dah keturunan ke-11 (kut), Sri Sultan Hamengkubuwono X. Sayangnya tuan sultan hanya dikurniakan anak perempuan seramai 5 orang. Katanya akan mewarisi, tapi masih ada isu kerana ada sebahagian yang taknak perempuan menjadi sultan. (Eh eh, melalut pula kepada politik kesultanan kan, maybe kalau nak tau lanjut korang boleh cari sendiri. haha)



Selain dari itu, keunikan istana ini adalah, ia open kepada public untuk buat lawatan. Dan kebanyakan tempat adalah berbentuk seperti muzium. Ada pameran batik, ada pameran hadiah2 dari belanda dan negara2 lain dan berbagai pameran yang lain lagi. 

Abdi Dalem tengah menunggu masa untuk mesyuarat

Bergambar dengan salah seorang Abdi Dalem.

Pekerja istana digelar sebagai Abdi Dalem. Pakaian rasmi (lelaki) mereka adalah baju biru, topi batik, kain batik. Selain itu yang lebih 'rare' adalah, mereka berkaki ayam kemana saja dikawasan istana! masih! Sangat mengekalkan adat. Ada jugalah bertanya-tanya dengan pakcik tour guide tu, dia cakap abdi dalem ni takda pencen, kerja sehingga hujung nafas. Unless abdi dalem yang nak minta berenti awal. 

Keraton - Keratuan - Rumah Raja

Tamansari Water Castle, 9.50 - 11.00 pagi


Dari Keraton, kami di bawa pula ke Taman Sari, yang kedudukannya tersangatlah hampir dengan Keraton, Kurang lebih 5 minit perjalanan kereta. 

Bagi aku taman sari adalah satu tempat yang agak cute jugalah. Selain dari pintunya yang rendah. Fungsi taman sari tu sendiri aku rasa agak comel.


Ok, taman sari ni adalah tempat bersiramnya raja-raja. Selepas masuk satu pintu gerbang pertama, kita akan nampak 2 buah kolam renang. Diceritakan kolam renang pertama adalah tempat bersiram para gundik raja. Manakala kolam renang kedua adalah tempat bersiram anak anak raja.


Hampir dengan kolam renang pertama terdapatnya satu menara tinjau yang dapat memerhatikan seluruh kolam 1 dan 2. Dan dari situlah raja akan duduk memerhati gundik-gundik mandi, dan memilih gundik mana yang akan di ajak bersiram dengan nya. Gundik terpilih akan menerima sekuntum bunga yang dicampak oleh raja dari menara tinjau itu. (Ahaha, ok kelakar) 

Gundik terpilih akan mandi bersama raja di kolam satu lagi. Itulah ceritanya Taman Sari.

Ni bilik persalinan.


Oh ya, dan berkenaan dengan pintu nya yang kecil, aku tanyakan bapak tu, adakah orang Jogja begitu kecil, sebab pintu dia rendah kan. Katanya tidak, pintu itu sengaja dibuat rendah, simbolik kepada orang Jogja yang mementingkan kesopanan, bila nak berjalan menunduk/membongkokkan sedikit badan. (Amazing!)

Selepas habis memutar disekitar Taman Sari, bapak guide membawa kami pusing sekitar masjid bawah tanah, Sumur Gumuling. Kata pak guide, masjid itu dibina di bawah tanah kerana nak merahsiakan kedudukannya dari Belanda yang menjajah ketika itu. Jadi bila nak solat boleh masuk ke pintu rahsia menuju bawah tanah.

Jito a.k.a Jo



Rata-rata penduduk di kawasan Taman Sari ni pandai membuat batik. Sepanjang laluan boleh lah nampak orang kampung sedang mencanting batik di halaman rumah.


 

Pak guide sini pun asalnya adalah guru batik. Dia bawa ke rumah dia tengok batik yang dia buat.

Antara koleksi kat rumah pak guide


Oklah dah penat tengok batik-batik yang dihasilkan pak guide, mari kita menuju ke masjid ye! 

Tangga turun ke kawasan masjid

Kawasan di dalam masjid. Tak leh imagine sangat macam mana masjid ni. huhu.

Part yang menarik dalam masjid

Lorong-lorong sepi

Sudah ke hujungnya.

Hutan Pinus, 1.33 - 2.10 petang

Hutan Pinus terletak di Mangunan/Imogiri. Yang menarik tempat ni? Tidak dapat tidak adalah untuk bergambar >.< Aku rasa memang itula motif teratas hutan pinus nih. Ala-ala tempat winter sonata pun ada gak. Selain dari cantik untuk bergambar, aku kira yang menarik tentang hutan pinus ni adalah, ia sejuk!





Airport

Masa yang tak ingin di fikir akhirnya tiba jua! Masa untuk pulang kepangkuan realiti. Hidup tak selalu indah seperti berlibur. Punya pelbagai lagi tanggungjawab yang menunggu di Malaysia. 


Sampai airport haruslah kelamkabut nak check in beg! Ahaha, paling bijak pandai adalah bila beli tiket flight tak include sekali luggage. what the fish, kan! ok sarah, point taken there. Lesson learnt! Nak travel kena ada check in luggage atleast 20kg ok. 

till then.

Bye Jito. Bye Jogja.

7 hari untuk selamanya.
                                 Jogja will be missed!

#jombleberpetualang #wonderfulindonesia