Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

06 October 2016

Sendiri dan sebuah persediaan.

wah. tajuk tak nak kalah! Sekarang kan tajuk drama semua nak letops kebabom, jadi terpaksa jugalah aku perform nak tarik fan baca post aku yang tak berapa nak terangkat ni (lapar reader plak ke?)

Ahaha.

Oh, maafkan saya sebab lama tak bersiaran. Selama beberapa minggu ni banyak juga kejadian telah berlangsung, tapi ya ampun malasnya lahaii nak update blog.

Antaranya,
- Karnival Sukan Nasional GEMA di Pulau Pinang (24 September 2016)
- Amal (rakan SKDS) menamatkan zaman bujang (1 Oktober 2016)

Aku harap rajin lah nak buat a post for each event above ^^,

Ok terus kepada tajuk.

Sendiri

Sebenarnya dulu masa kecil aku adalah seorang yang tidak independent, dan sangat rely dengan orang, dan sangat perlukan kawan. Pergi mana-mana mesti kena ada teman. Eheh. Dan itu jugalah reason aku tak stick dengan seorang @ 2 orang je kawan (macam style BFF tu, thats isn't me) sebab nanti kalau kawan kau bz ke pe, kau pula sakit hati, dari sakit hati baik hook dengan kawan lain. Haha.

Bila dah zaman universiti, terutamanya tahun 2 aku dah terpisah dari kelompok rakan-rakan masa tahun 1. Totally new environment sebab aku tukar kolej kediaman. Masa tu aku start berjumpa kawan baru, tapi makin susah pula nak cari kawan yang sama timing nak makan atau gi kelas. Maka most of the time bila time makan, aku akan tapau je makan solo kat bilik. (Applicable untuk dinner la, since lunch biasa masih di kampus) Tapi aku memang sangat2 lah avoid nak makan sorang in public. Lol sangat for my former self. Ahaha!

Tapi bila dah meningkat umur ni, tiba-tiba rasa dah boleh get used pulak makan sorang. Haha! Kawan-kawan sebaya ofcourse lah dah ramai yang beranak pinak kan, susah lah nak match kan jadual dengan orang bujang. Ada kawan-kawan bujang yang lebih muda pulak, banyak juga komitmen lain. Thus, dont stop the joy, enjoy it yourself. Cuma, jangan lah kau persoalkan pulak, where is the joy makan sorang? Ahaha, crap! Joy manusia lain-lain k. Let them.

Sarapan Solo pagi ni, Nur couldn't make it. But its okayy!

Keupayaan yang menurun

Hari tu, sembang dengan mak tentang saiz badan yang semakin melebarkan ukur lilit, dan ketidak mampuan badan untuk kekal kurus tanpa bersenam seperti di zaman kegemilangan.

"Dah 27 ke atas ni badan memang akan mudah naik, nanti kau dah 35 lagi lah, masa tu mulalah penyakit pulak muncul" mak.

Ok, hidup nampaknya akan bertambah mencabar ya!

Yang aku perasan selain dari pada susah maintain berat, aku jugak mudah letih dan senang sakit. Contoh, jalan jauh sikit lain macam lutut. Sendi senang lenguh la compare to the last time.

Selalu aku salah kan metabolisma! Haha! But the truth my performance starting to degrade~

(Ok, memang perlu senam, taking suppliment dan baiki cara permakanan, tu semua orang tau.. now marilah kita kebahagian penutup, isi sebenar yang aku nak sampaikan)

Sebuah persediaan

Apa yang aku cuba sampai kan disini adalah, kalau kita betul-betul lihat apa yang kehidupan ini tawarkan pada kita, apa yang Allah dah siapkan dalam jalan hidup manusia adalah sebuah peringatan yang jelas.

Dari kita rasa kuat dan gembira dikalangan ramai sehinggalah kita mampu terus melangkah walaupun sendiri.

Dari kita sangat sihat dan berupaya sehinggalah pada masa nya kita berasa kurang upaya dan terbatas.

Allah sebenarnya sedang menyediakan kita menuju kematian.
Yang menyelimutkan kita dengan keseorangan dan ketidakmampuan yang abadi.

Sejauh manakah kita menyedari hal ini.
Dan sejauh manakah kita menyediakan bekal untuk ini.

Allahu Akbar.
Astaghfirullahalazim.

Hidup ini benar-benar sebuah peringatan jika kita mahu berfikir.

2 comments:

nuratiqahtalkah tokie said...

Betul kak. Peringatan untuk kita dalam perjalanan menuju kematian.
Dalam perjalanan itu, setelah diingatkan, apa yang telah kita lakukan, sebagai bekalan kematian....

Sungguh, ramai manusia itu hidup setelah ia mati.

Namun jarang manusia itu hidup semasa ia hidup.

Kita mahu yg mana.


Jzkk akk atas peringatan. :')

Akk, kalau nak ajak saya lepak, insyaAllah saya ok ja.saya pun solo juga hahaha

nuratiqahtalkah tokie said...

Betul kak. Peringatan untuk kita dalam perjalanan menuju kematian.
Dalam perjalanan itu, setelah diingatkan, apa yang telah kita lakukan, sebagai bekalan kematian....

Sungguh, ramai manusia itu hidup setelah ia mati.

Namun jarang manusia itu hidup semasa ia hidup.

Kita mahu yg mana.


Jzkk akk atas peringatan. :')

Akk, kalau nak ajak saya lepak, insyaAllah saya ok ja.saya pun solo juga hahaha