Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

29 June 2018

Sembang santai opis

Kat ofis ni, warga kontraktor bolehlah dikategorikan kepada 2 zaman. Satu yang lebih senior. Satu yang lebih junior. golongan 80an dan 90an.

Sembang pagi.

Ash baru lepas briefing kat anak buah dia apa benda nak buat macam mana buat. Budak-budak tu lepas dengar bingkas bangun dan bergerak ke mahkamah untuk bertindak. Sementara tu aku, qilah dengan dia masih duduk atas kerusi masing-masing. Macam biasa lah kami ni, bertindak bila ada masalah. Bertindak tu pun, guna laptop je. Jarang sangat lah kena turun jumpa user.

"Masa jadi junior, rasa tak sabar-sabar nak jadi senior. Bila da senior, asyik duk fikir bila nak berenti" tiba je Ash bersuara.

Kitorang bertiga gelak je, eh betul sangat lah tu!

Teringat pulak masa zaman-zaman mula kerja dulu (to be exact the first year) bukan main all out nya kerja time tu. Kerja lebih masa tanpa OT pun tak kisah. Punya eager lah nak belajar dan bekerja. How i wish that feeling is still within me.

Sambung sembang petang.

Petang tu, aku dapat aku punya order dari Zihan. Minyak angin. Katanya bagus untuk resdung. Jadi kita cubalah kan. Minyak dia stail minyak aromatheraphy yang banyak di pasaran tu. Bau macam pudina gitu. Tapi tak strong macam freshcare lah forsure.

"Ha macam mana kak Sarah? ok tak minyak tu? hilang dah resdung?" tanya qilah

"Hoi takkan lah, ni kan baru je dapat. Takkan sekali pakai je dah ok"

"Aku biasa pakai yang ni. minyak buah pala" Ash menunjukkan botol minyak panas dia, ada minyak berwarna kemerahan kat situ.

"Mesti panas tu, agak-agaklah nak letak kat hidung weyh. Mau tercabut hidung" balas aku.

"Qilah biasa guna yang ni" qilah pulak tunjukkan minyak dia yang berwarna hijau.

Tiba-tiba Ash gelak.

"Memang betullah kita senior. Semua dah ada minyak angin memasing. Banyak sangat masalah agaknya"


Alkisah begitulah, perbualan-perbualan santai di opis. Aku pun taktau mana pergilah segala cita-cita dan bayangan aku tentang masa depan yang pernah aku bayangkan dulu. Betulke itu cita-cita? atau itu mimpi.. hmm