Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

14 February 2019

KorGa (3)

Bintang malam setia seperti dirimu,tetap pudar menghilang tiada gantimu
dan ku masih terasa degupan jantungmu, tanpamu ku kan rapuh
(Nastia, Rapuh)

Credit picture: Razreen Ashraf
"Alamak, seganlah saya.. kak pasang lagu kak" pesan tokie yang nak pi membuang air kecil. Aku pun menurut perintah dengan memasang playlist yang ada, Haikal - Epilog Silam. Wahaha, lagu nasyid klasik aku bagi. Tapi memang syahdu lagu tu bila diiringi view bintang macam ni. Menginsafkan

Malam tu langit cerah, tiada tanda awan mendung mahu melindung bintang yang terang. Inilah masanya untuk stargazing! Letak beg, baring kat puncak Chuban, off headlamp menatap bintang. Diiringi lagu nasyid, aduh hampir meleleh ayaq mata bak hang. Tapi sat ja, lepas tu Reen duk sembang pasal bintang, Hafiq nampak berminat melayan. Aku cuba mencerna, tapi apakan daya, satu2nya buruj yang lekat kat kepala aku sejak kecil, hanyalah biduk. Lol.

Dari puncak chuban, kita boleh dengan jelasnya melihat pergerakan lampu headlamp di sekitar puncak korbu. Tapi, tetap tak kelihatan head lamp mereka. Sebelum kami bergerak ke puncak botak, ada kelihatan lampu diantara Gayong dan Korbu, maknanya, diorang belum sampai lagi puncak. Jadi, kami gerak dulu.

8.40 malam, kami meneruskan perjalanan ke puncak Botak. Sejukk grr brr..

9.40 malam tiba di puncak Botak. Dekat sini kami rest lagi, sebab ada tempat lapang yang memungkinkan baring-baring tengok bintang. Ah teringat plak the very 1st time star gazing dengan najwa dan Yan, kat CBL, dengan arwah Nadia (alfatihah) dan gegurl GSB kat Lata Charok, dekat tengah laut dengan Tokie time candat sotong, dekat kaki Kerinchi dengan Toki, Ita dan Kak Nora time atas 4wheel nak balik homestay, momento sangat bila duk teringat2 betapa lamanya dengan gsb. Dari zaman semua bujang, sampai lah sorang-sorang berkahwin dan beranak pinak. Sampai sekarang ni dah batch2 baru dah. Dan aku masih disini. *kesat air mata keharuan*

Eh eh, cerita kemana tadi? Oh, dari puncak Botak kami dah nampak cahaya lampu bersuluh suluhan dari puncak Korbu. Try la suluh2 kat depa, depa balas balik. Maka tau lah kami, depa selamat kat puncak Korbu, jadi tenang sikit. Hafiq bagitau, kalau sekarang masih di Korbu, dalam 3 jam jugak tu beza perjalanan kami.

10.10 malam lepas rehat secukupnya (tak taulah nak cakap cukup ke mende, tapi dah hampir nak beku gak lah sejuk dia, nasib dah training sejuk kat Europe. kah!) kami pun memulakan kembali langkah untuk turun. Oh kat puncak botak tu ada kamera tau. Taktau nak buat apa, maybe untuk kegunaan pejabat hutan or jpam kut. Korang penah baca kan pasal ada pendaki meninggal kat Korbu? Ha.. pi lah cari.

10.55 malam kami tiba di last water point. Ya Allah, bersyukur sangat dapat stop. Sesampai kat LWP, ada air 4 botol dah sedia terisi. "Eh Din isi kan untuk kita" kata Hafiq, dia kenal dari botol air isotonik yang ada ditinggalkan. Aku hanya mampu wow dalam hati je, mulia dan baik hatinya! Diorang duk refill air memasing. Then Hafiq turun ke water point untuk sediakan air kat geng belakang plak. Aku? duk celah2 pokok kayu dan terus tidur. Oh dari tempat kami duduk tu, perlu turun dalam 3~5 meter ke bawah untuk dapatkan air bersih. Untuk aku, yang telah longgar lutut, tindakan turun dan ambilkan air adalah sungguh mulia yang bersangatan. :) Pahala-pahala yang boleh kau kutip dalam perjalanan.

11.10 malam, lepas dapat tidur dalam 15 minit, perjalanan diteruskan. Ahh lengai teruk ni nak turun. Dah overused kaki ni. dah 20k langkah. Lutut dah longgar2 berjangkit plak kat buku lali. Turutan perbarisan turun adalah seperti berikut Hafiq - aku - tokie - reen. Jadi bila aku slow effect kat Toki dan Reen! haha. Sorry both, i is cannot dy. Tapi kalau i biarkan u oll potong ai, lagi kesian kat ai. Haha! Terpaksa selfish sikit gais! Minta maaf banyak2. Hafiq ni rupanya muda setahun je dari aku, tapi sebab dia gaid, jadi segan plak nak duk melabun dengan dia. Lagipun kalau sembang kang lagi semput plak aku. Hafiq akan turun2 dan turun. Dia akan tunggu kalau dia tak nampak aku. Then agak2 dah nampak lampu aku dan 2 belakang, dia akan gerak lagi. Begitulah modus operandi perjalanan kami. Separuh perjalanan mula dengan bunyi air terjun di sebelah kanan laluan. Kuat dan deras!

"Ok dah dengar bunyi air terjun kan? Tunggu bunyi ni kat sebelah kiri, itu tandanya dah dekat" -Hafiq

Ya Allah frust sikit rasanya. Tak lama lepas tu baru dengar bunyi air disebelah kiri. Sayup2. Masa ni Hafiq pun aku rasa dah tak larat nak tunggu kut. Laju je dia pegi. Lagi pun time tu dah jalan lurus je,

Selasa, 6/2/2019

1220 pagi, tiba di Kem Kijang. MasyaAllah! Subhanallah! Alhamdulillah. Sebelum sampai tu dah sembang-sembang dengan tokie. 'Ok tokie, sampai nanti kita terus pi mandi, makan then solat, tidur' Tapi sampai je kat 'surau' letak beg, terus rasa macam mental jem. Perancangan yang dibuat sebentar tadi terus cannot load dah! Ha ha.

"Korang nak air tak?" Tiba2 Din yang berkain pelikat datang membawa secawan air teh o panas. Reen dah tak kelihatan, mana ntah dia. Terus pi mandi or salin baju kut.

"Ya Allah Din, baiknya kau, kau sampai pukul berapa tadi?"
"9.30. Aku memang target tanak sampai lewat sangat"
"Mantap!"
Tak lama lepas tu, dia bangun dan ambil kan pulak makan malam. Bihun sup. Ya Allah saka baik apa yang dah merasuki Din malam ini. Haha! Tapi takpe, kita makan je orang dah bagi kan.

"Din, ko ke letak air dekat lwp tadi"
"Haah, baik kan aku? Aku pun hairan punyalah baik nak ambilkan air untuk korang"
impress.
"Sebenarnya kat lwp tadi aku nampak orang berhenti makan megi, aku ingatkan budak2 ni (refer to Nad, Lin dan Ani) rupanya salah, tapi aku join gak lah diorang makan. Dah makan tu, teringat pulak kat korang, tu aku amik kan air"
"Ya Allah Din, besar pahala kau"

Lepas tu dia duk cerita lutut dia yang dah injured dulu sakit balik along the way turun dari lwp ke kemsait. Tapi maybe tak teruk sangat kut. Sebab ok je aku tengok dia, boleh sampai kemsait tu kira ok lah tu. Kan? Lepas berborak, aku pun bincang balik dengan Tokie, plan asal kitorang. Tokie sejak ontrack turun tadi dia ada mengadu sakit kepala. Angin kut eh? Lepas bincang, kami decide untuk replanning. Masuk kemah, solat then tidur! Haha. Kemah tu tinggi, boleh solat dalam kemah. Best kan?

p/s: Sorry belanja 1 gambar je sini, banyak2 satgi korang malas baca. Jangan jadi netizen ya gais, rajin sikit. Haha! Tahniah da habis baca part 3. Lol

bersambung

13 February 2019

KorGa (2)

Isnin 5/2/2019

Malas betul aku nak ambil semula spek mata nak tengok apa menda kan. Tapi memang sebelum tido tadi aku dengar diorang cakap, ada lagi team yang dari puncak belum sampai kem. Aku dengar je lah bunyi depa duk sembang, tapi tak butir. Cuma tak lama lepas tu, aku dengar satu suara mengajak untuk meneruskan perjalanan. Haruslah, sebab kemah diorang takda kat kem kami, sah sah diorang punya kem kat Seroja. MasyaAllah lagi sejam tu nak kena jalan. Dalam gelap lagi!

Oh ya! dalam kepekatan malam tu, aku masih mampu melihat Afiq tengah tunggu nasik masak untuk sarapan. Ya Allah, besar pahalamu Afiq. moga Allah redha.

Dalam kekecohan dengar team tu nak gerak kembali ke Kem Seroja, tanpa sedar aku terlelap. Malam pun aku lihat dah tak berbintang. Barangkali awan telah menutup sinarnya yang cemerlang.

Sedar-sedar bila alarm berbunyi jam 5 pagi. Oh Hafiq, brader guide pesan, paling awal kita boleh gerak jam 7 pagi. Jadi, kenalah prepare awal, siap2 lepas Subuh boleh gerak dah. Tapi, disebabkan aku bangun jam 2.30pagi nak kencing tadi kan, masyaAllah berat betul perasaan nak bangun. Apa-apa pun kena bangun jugak kan, tidur surau kan. Ahaha!

Masa nak turun ambil wudhuk, hampir terpijak orang dah tadi. Rupanya team yang kemalaman tadi tidur kat batu. Sejuknya oi! Rupanya depa sweep orang injured, jadi tak leh nak go dah kut, so tidurlah ontrack.

Lepas siap Subuh, Afiq cakap boleh terus makan sarapan kalau tanak tapau makan kat atas. Maka, yeay. Makan siap2. Oh ya, tengs lagi kat Reen tolong makankan. Hahahaha! Aku makan gaklah, tapi 1/3 je. Tak lalu plak nak makan disaat kegentaran ni.

Pagi ni pergerakan terpecah sikit, disebabkan Afiq tidur lambat semalam kan, jadi dia request untuk gerak lambat sikit bersama few people. Jadi yang gugurl gerak dulu. (Aku gerak awal pun kena pintas gak ngan depa di masa terkedepan), 8.50 pagi kami pun memulakan langkah. Aku melangkah berbekalkan 2 liter air. Bismillah..

9.30 pagi sampai di last waterpoint. Masa ni aku masih bersama kak mid dan fani. Toki dah tak nampak bayang, dia ikut sekali dengan geng Nad, Ani dan Lin. Oh ya, in the middle before sampai last waterpoint, aku dah di pintas Izzat yang bergerak 30minit lewat dari aku. har har har. Izzat turun sat ambilkan air. Masa tengah regroup ni baru nampak geng Hassan dan sweeper Fairus. Kak Mid tengah tunggu air dari Izzat. Tapi aku dah tak mampu nak tunggu sebab takut aku lambat. Jadi aku gerak solo. Hafiq cakap trek dia single track, insyaAllah tak de hal. Jalan sejam sampai jumpa chuban. Okay! so aku pun melangkah dengan pasti.

"Terima kasih, you've done a good job!" bisik aku pada pokok yang baru saja aku peluk melepas lelah yang teramat! Sebelum meninggalkan pokok, kasi double tap sikit, tanda terima kasih. Puji-puji sikit sebab banyak pahala bagi orang menumpang singgah menghilang letih. Bila kita ontrack solo, maka pokok2lah kawan2 kita. Dulu Azahari pernah berpesan, kalau letih sangat, pegang pokok. So keletihan akan dibumikan oleh pokok. Haha! Dan sampai sekarang memang aku apply kanlah pelajaran oleh Azahari itu.

Di pertengahan jalan sekali lagi dipintas oleh Izzat, dan kemudian Hafiq. Asalnya bleh je nak saing2 izzat, tapi aku macam, breathing lain2 kan. Aku pun merelakan kembali melangkah solo. Memang agak creepy gak bila lama sangat jalan solo ni. Tapi bila agak2 meremang tu, aku baca la ayat kursi. dan doa minta dipermudahkan. Alhamdulillah, menghampiri sejam aku dengar suara orang. Tak lama lepas tu aku jumpa ada brader nak turun.

"Tahniah tahniah!"
"Jauh lagi ke bro nak sampai ni?"
"Eh takdelah, depan tu je dah puncak botak"
"Seriuslah?"
"Serius"

1045 pagi aku sampai kat puncak Botak. Tiba aku puzzle, sebab tadi Hafiq mention chuban, kenapa botak yang aku jumpa selepas sejam? apa semua ni! (Nampak sangat betul2 tak study route before trip. Haha!) Pulaknya, aku bawa phone lain. Semua data trip takde dalam tu. Tapi takpe, aku tetap meneruskan langkah yang makin kelabu. Dah jalan punya jalan makin confuse. Jadi aku duduk tengah2 trek - kira2 5 minit dari puncak botak. Dengan harapan orang lalu lepas ni bolehlah saing2. Tak lama lepas tu Fani muncul, yeay!

Itulah view dari puncak botak, tak sure tu Korbu or Chuban
"Uuii" jerit Fani ke arah belakang
"Uuii taknak minum dulu ke?" balas suara dari puncak botak. Aku rasa tu suara Sadam
"Taknak, kitorang gerak dulu" balas aku
(sedikit yang kami tahu, rupanya minum depa tu bukan berenti sat minum, tapi berenti dan bukak stove buat ayaq panaih. masyaAllah sahabat2ku!)

one with Fani (Fatin Surihani)
Maka beriringanlah aku dengan Fani menuju ke puncak jaya, eh Korbu maksud aku. Tak lama lepas tu kami jumpa Reen kat puncak chuban, nasib tak terlepas. Jadi rest sat kat sana. Sekali dengan Fairus a.k.a sweeper yang hampir givap dengan kehidupan. Maka dia swap ngan Afiq sat tugasan sweeper tu. Menuju ke Korbu, Fairus sweep aku ngan Fani. Bagus gak ada fairus ni, beg dia macam poket doremon. Tiap kali aku berenti ambik nafas, ada ja makanan dia offer.

"Ustad, kat puncak ni satgi apa ja kita nak buat?"
"Kita berenti rehat sat, makan, solat" balas ustad seraya menyambung
"kak siap semua dah ka alat nak solat, spray semua?"
"siap semua dah ustad, sekarang ni imam saja yang takda lagi ustad" *smirk*
"ouch kak sarah!"

ahaha.

1.32 tengahari tibalah aku di puncak kedua tertinggi di Semenanjung Malaysia. Puncak Gunung Korbu. Korang cari sendirilah ek ketinggian dia, aku takdelah bother sangat dengan tinggi dia. Haha! Baru rehat berapa minit, sampailah Kak Liza dan Kak Fiona. Aku baru nak buka bekal nasi. Kat tengah2 area papan tanda Korbu tu masih dipenuhi dari geng2 trans titiwangsa. Oh time aku sampai tu, Din the last man dari geng depan baru nak gerak ke Gayong. Ada 2 orang brader group V1 pun berlepas nak ke Gayong gak. Tak lama lepas tu, Kak Mid, Sadam, Naim, Hassan dan Afiq tiba.

Bergambar sat kat puncak Korbu. pastu aku makan sikit, lepas tu push Fairus suruh ambil wudhuk. Nak minta dia jadi imam kan. Yang lain semua pakat nak solat di Gayong. Tapi aku macam malas la pulak nanti dah letih2 kan. Selesai solat jamak zohor asar, jam 2.10 petang aku pun bergerak ke Gayong. Solo. Sebab yang lain ada yang masih makan, ada gak yang duk bancuh ayaq. Maka kita gerak dulu, paper roger. Oh untuk pendakian kali ni aku banyak jalan solo, bukan apa. Sebab orang takleh tahan kut ngan aku, haha. Kalau time tengah naik tu, 10 langkah naik. 10 saat berenti. Jadi, untuk memudahkan semua pihak, aku gerak dulu jalan slow2.

Time tengah on track tu 2-3 kali gak la aku selisih dengan brader v1. Time last aku jumpa dia lagi, masa tu aku pun tengah penat. So, aku lepak jap ngan brader2. Depa 3 orang bawa beg 50~60L ada kut. Semua dah tanggal beg.

"Kak, akak sorang je ke? Kenapa jalan sorang ni kak?"
"Ada, kawan-kawan saya dah kat depan. Kat belakang pun ada lagi"
"Kak.." brader tu becakap sambil pegang2 beg dia
"Nak tukar beg tak kak dengan saya"

Hahaha! Sempat lagi bang buat kelakar?

"Hahaha.. taknak! Ok lah saya gerak dulu, jumpa lagi kat depan"

Maka aku pun meneruskan langkah, ada lah 2 kali kut layan puncak tipu. Sebelum sampai ke puncak Gayong, korang akan jumpa satu simpang, nama dia Simpang Proton. Salah satu simpang akan membawa ke puncak Gunung Gayong, manakala yang satu lagi akan membawa ke GunungYong Belar. Beberapa meter sebelum aku sampai ke Simpang Proton, terjumpa sorang mamat penat sangat nampaknya, ni geng2 dengan brader v1 tadi.

"Bang, jauh lagi ke nak sampai ni?"
"Tak jauh dah ni, sikit lagi" ujar beliau tengah duduk, mengah.
"Kak, saya tanya sikit boleh?" serius nampaknya.
"Ada air tak?" ahaha!
Aku pun buka beg dan bagi air kat brader tu
"Habis langsung ka air? satgi ada sumber air tak?"
"Depan nanti ada kem cerek, boleh ambil air kat sana"
"Ok bang, saya gerak dulu, jumpa kat puncak"

Kritikal jugak sebenarnya kalau tak cukup air kat puncak2 ni. Bad bagitau (kat blog dia), hari tu dia amik air kat lumut. Time aku pi ni, kering! Lumut pun kering. Tak dapat nak menjilat. Periuk kera pun hampir kehilangan takungan air.

Rupanya, memang tak jauh pun dari tempat aku jumpa brader tu adalah simpang Proton. Ramai la geng2 v1 tersadai kat situ. Depa tunjuk arah untuk ke Gayong. Separuh perjalanan ke puncak Gayong aku nampak Tokie, Hafiq, Din, Reen dan Izzat tengah bersenang senang nak bergambar. 

4.35 petang sampai lah aku ke puncak Gayong. 2 jam 25 minit gak perjalanan lengai aku dari puncak Korbu. Ahaaha! Disebabkan taknak ketinggalan jauh, maka aku pi puncak tu selfi 2 keping then aku lari balik kat diorang. Kalau tunggu geng belakang, aku risau lagi lambat sampai kemsait nanti. Sebab sebelum ke Gayong aku dah kira2 kalau aku gerak dari gayong pukul 4, pukul 12 baru sampai kemsait. Tapi kalau aku tunggu lagi, pukul berapa plak nak sampai kan. 

4.45 petang - Lepas berpatah balik, aku pun saing2. Rupanya diorang laju sebab belum solat. Hafiq, Izat ngan Din gerak dulu sebab target nak solat kat Korbu. Reen ngan Tokie cadang nak solat on track. So aku, tokie dan reen gerak sekali. Macam biasa, mengah kejar budak berdua ni. Disebabkan masih terang, jadi kalau tertinggal tertinggal sikit tu aku minta maaf je la kat depa dua. Hehe.

Dari puncak tipu, boleh nampak puncak Korbu, Chuban dan Botak. 
7.30 malam tibalah kembali ke puncak Korbu. Masa ni senja baru sahaja menjengah. Hafiq tunggu kitorang sementara izat dan din dia biar gerak dulu. Maybe sebab kami ada girl kut. Pastu dia da pesan siap dekat Fairus untuk regroup dengan geng belakang dan gerak bersama sama. Ok, kalau tak pernah dengar, ni nak bagitau. Kalau kat hutan, time Maghrib kena stop dulu berjalan. Sebab masa ni, masa pertembungan antara 2 alam. Jadi, kita stop jap then baru gerak.

7.45 malam kami berempat dah bersiap dengan head lamp dan windbreaker. Serius sejuk dia bukan mainan. Sejuk gils, lagi2 dah 15 minit berhenti. Masa mula tu aku ingat nak tunggu Fairus je, sebab takut kena tinggal dengan dorang dalam kegelapan ni kan. Tapi Hafiq tak bagi, dia cakap nanti kesejukan. Jadi, aku pun meneruskan langkah. Cumanya better la this time, sebab dah start menurun. Oh, untuk info, dari Botak ke Gayong, ada 22 tangga. 16 botak - chuban, 3 chuban - korbu, 3 korbu - gayong. Fun jugak sambil turun, sambil kira tangga. Takdelah mental sangat. 

8.20 malam, tiba di Chuban. Disebabkan bintang kelihatan jelas bertaburan di angkasa, jadi kami berhenti sebentar. Tokie pun time2 ni lah nak pi membuang. haha!

bersambung

10 February 2019

KorGa (1)

Sejak hari Khamis aku dah longgokkan semua barang-barang untuk trip di suatu sudut. Tapi belum masukkan dalam beg sebab ada few barang masih belum cukup. Biasalah nak trip ni, dah last minit betul2 baru setel kemas barang. kan?

Sabtu. 4/2/2019


Pertemuan pertama di Decathlon, Jalan Klang Lama. Trip ni saja je aku nak tumpang orang, malas ar drive. Membayangkan lepas turun gunung kena drive plak lagi kan. So, kita tumpang orang je. Lepas regroup kat Decathlon, amik satu lagi passenger dekat MRT Muzium Negara, dan pengembaraan bermula kira-kira 4.30 petang. Panjang juga perjalanan kali ni, mungkin sebab kami berhenti untuk solat Asar dan minum petang agak lama. Banyak juga sembang dalam perjalanan. Biasalah, ceria-cerialah sikit sebelum perjalanan. Saja tanak sentuh langsung pasal gunung. Memastikan ketenangan abadi. kihkih!

Sampai ke Taman Botani Ipoh menghampiri waktu Isyak. Kenapa taman botani? sebab ada member nak sangat tengok Masjid Kg Memali dari Kg Gajah yang dipindahkan ke Taman Botani ni. Ok, dah sampai kat masjid aku tak nafikanlah, memang nice! Senibina asal dikekalkan. Kalau ikutkan saiz aku rasa macam surau je masjid ni. Kecik. Memang teringat macam zaman kecik2 dulu balik kampung, gitulah surau/masjid dia kat area Pasir Salak sana. (masa kecik aku pegi ke pun masjid2 ni. haha!)



Selesai solat kami bersegera menuju ke pekan Ipoh untuk makan malam. Destinasi untuk dinner? Mikker Cafe di padang Ipoh. MasyaAllah, beratur bak ang nak dinner. first time aku rasa kena beratur untuk dinner lepas zaman student. Huahua (acah je, nak sushi king pun slalu beratur gak kalau time bonanza) Order yang sama je semua supaya cepat nak siapkan. Chicken chop. :)

Habis makan, dah around 10.30 macam tu, rasa malas plak nak tidur masjid. Berlegar-legar di pekan Tambun dan jumpalah satu hotel yang boleh memuatkan kami berempat. Haha! Sebelum kita bersempit sempitan dan serba kekurangan di hutan, apalah salahnya kita tidur selesa dulu. kan? Plus, dapatlah caj fon sesiap sebelum masuk hutan.

Ahad 5/2/2019

Selepas je Subuh pagi tu, check out hotel dan bergerak ke Masjid An Nur, Batu 8 Ulu Kinta. Hotel ke masjid lebih kurang 10 minit je. Lepas park, kami berjalan kaki menuju ke kedai makan. Pekena roti telur dan neskepi panas. Disebabkan mental tidak diasak dengan ketakutan, maka aku dapat makan sarapan dengan tenang, juga membuang dengan tenang. Haha! Lepas sarapan, pi pasar depan sikit, tapau lunch. Aku amik lunch roti kosong dan sambal paru. Sebab fikir2 dah hike satgi mesti tak lalu nak makan nasi. Lepas tapau lunch, bergeraklah kami ke Pej Hutan.


Untuk Gunung Korbu dan Gayong ni, kena declare barang dulu sebelum masuk ya, sama macam nak masuk Gunung Ledang. Lepas declare semua, barulah bergerak ke empangan, parking kereta kat sana sebelum memulakan pendakian. Bergambar, stretching dan pengembaraan pun dimulai jam 11.15 pagi. Pengembaraan kali ini disertai oleh 10 orang jejaka dan 9 orang perempuan. JK GSB ada 4 orang, aku, Tokie, Fairus dan Afiq. 

1.30 tengahari, sampailah kami ke air terjun (yang ada balak tumbang tu) Hampir-hampir terlepas aku simpang untuk ke air terjun. Sepanjang pendakian naik aku macam biasa solo. Kadang-kadang ada Reen. Reen ni dia tak berapa nak sihat sebenarnya, plus tengah saiko sebab kena bawa beg besar. Reen ni runner. Tapi ok jugak, disebabkan kondisi beliau seperti itu, dapatlah aku saing2. Haha! Lepak makan di air terjun dari 1.30 sampai 2.30 petang. Jadi aku makan dan solat kat sana. Malas plak nak lambat2. Kang kalau tak solat sesiap, dah penat kang lagi malas.


3.35 petang sampai di Kem Seroja. Kat sana barulah aku nampak Tokie. Laju betul makcik ni. Tapi dia cakap dia malas dah nak kejar orang depan, jadi dia nak slow2 je ke Kijang. Maka nak ke Kijang ni dapatlah saing ngn Tokie & Reen. Tapi, laju gak depa 2 orang ni. Cuma, dapat jugaklah berforum ontrek. Haha. Takde keja kan. Oh nak ke Kijang dah tak se canak ke Seroja. So oklah, mampu berforum. 

"Permit mana permit?"
"Permit kat gogo"
"Oh awak bukan gogo? Nama awak siapa?"
"Toki, nama pentas"

Nampak tak, kalau dah market tu. On trek pun market! 
Haha.

6.10 petang sampai di Kem Kijang. Alhamdulillah! 7 jam pendakian. MasyaAllah! Sampai je kat kemsait. Tengok dah ada 1 kemah naik, dan 1 fly da pasang (dapur). Tapi? oh no, kemah kitorang dengan brader paling belakang sekali. Wahaha! Tumpo gak rasanya. Dekat Kem Kijang ni, air dia kecil yakmat. Memang syahdu kalau tengok. Berdasarkan batu-batu sekitar sungai dia tu, aku dapat rasakan ia dulu adalah satu sungai yang besar. Tapi taktau lah apa jadi sehingga tinggal seciput itu sungainya. Rasa nak mandi pun segan. Jadi kami decide mandi malam. 

Oh, sesampai saja sampai tadi, aku terus park beg dekat tepi pokok besar. Aku memang plan sebelum tidur sarung kan je ngan plastik hitam then tinggalkan je kat situ. Elok pulak lepas tu, fairus bentang ground tepi pokok tu untuk solat. Jadi aku pun pinjam kan carry mat. Lepas-lepas tu bila nak solat je memang jemaah kat situ.


Malam tu, kitorang makan nasi dan kambing! (aku tak abis pun, tengs Reen atas bantuan miker. ahaha) Lepas makan, pi mandi, lepas mandi, pi solat. Elok dah solat tu, aku pun panggil Tokie, sebab Tokie ni bagus budaknya, tiap malam baca AlMulk, jadi aku pun ajak la dia nak bejemaah sama. Masa baca ni, kat 'surau' tu lah. Elok habis baca, fairus panggil, afiq minta tolong untuk masak makan lunch esok. Ahaha, mula dia panggil Tokie je, tapi atas kesilapan teknikal, telah menterjebakkan diri sendiri jugak. Aduh. Maka, malam tu, aku, tokie, fani dan din (termasuk fairus yang bz2 kemas beg) membantu Afiq masak lunch. 

Habis masak, pi kat kemah, lepas duk ngejas. Aduh tak celuih plak nak tido 5 orang. Sebenarnya aku rasa kalau tidur serentak takda isu. Ni sebab kami masuk lambat. Maka aku, Tokie dan Fani kembali ke 'surau' bersama sleeping beg menutupi wajah. Tidur berbumbungkan bintang yang terang di langit lepas. Sejukkkk mak aih. Mujur sangat tak hujan malam tu. 2.30pagi aku dah takleh tido, ni rasanya sebab duk pekena kopi o la ni sebelum tidur, membuak buak rasa nak kencing. Nasib tokie sudi menemani langkah ke toilet. huhu.

Tak berapa lama lepas setel urusan, kembali ke 'surau', tak dan tido, ada dengar bunyi bising-bising, diiringi dengan cahaya lampu silih berganti dari kejauhan..

bersambung..

08 February 2019

pre - korga

(ok buat regangan jari, tangan, bahu, kaki. today will do the long typing journey)

Alhamdulillah, hari ini aku terbuka hati untuk menaip panjang lebar. Harap takde gangguan2 yang membantutkan cita-cita murni aku ni. Disebabkan cuti, dan duduk di rumah kampung, dan memilih untuk tidak lagi memulakan pemikiran tentang opis. Maka, i hope dapatlah nak tulis beberapa siri pengembaraan.

Ok cerita dia macam ni, trip KorGa ni sebenarnya dah aku dengar sejak 2015. Masa tu adalah trip pertama Gema Backpackerz, Nina gogo time tu. Aku tak sure time tu kenapa aku tak ikut, tapi zaman tu memang agak bizi dengan team belia kawasan jugak. Jadi, cerita2 korga ni banyak gak aku dengar dari trip 2015 ni.

Tahun lepas diorang ada open trip jugak. Masa tu dah submit nama gak. Tapi, turn up lipat. Ada 3 orang yang lipat trip time tu, aku, tokie n fairus. So tahun ni Afiq buka lagi trip, sebab Tokie dan Fairus nak jugak naik.Korbu dan Gayong. Sebenarnya kalau aku ikutkan nafsu aku terhadap pergunungan. memang dah malas teruk dah. Tapi2.. sayang plak kalau tak pergi, sebab last year time lipat tu memang dah janji ngan tokie. So, i think this is the time.

Antara reason lain yang meragukan aku tentang trip ni adalah,
1. Seminggu sebelum trip aku ada company trip ke Eropah Timur.
2. Masa trip ni berlangsung, adalah cuti panjang CNY. Haruslah akan ada isu sebab tak balik kampung.
3. Aku tak tau lah aku punya preparation dari segi fizikal fit enough atau tak.

Balik dari Eropah, di sibukkan dengan kerja pejabat. In fact, dari kat sana lagi dah kena bambu untuk siapkan report. Almaklumlah, ngam2 berakhir bulan 1, berakhirlah kontrak 4 bulan dengan mahkamah. Jadi kelam kabut lah nak buat laporan. Aku pun memang tak sempat nak search sangat pasal Korbu atau Gayong. Dari apa yang aku dengar-dengar sebelum ni jelah. Yang diorang sembang dalam wasap grup semua aku skrol je. Semuanya demi memastikan debaran di hati tak meningkat laju.

Beberapa hari sebelum trip, mak dapat tau aku tak balik sebab nak naik gunung. Ahaha. Maka terjadilah beberapa siri pujuk memujuk dari adik beradik untuk aku membatalkan misi ini. Tapi, aku dah bayar full. Aku pun cuba lah cari jalan keluar mengatasi permasalahan ini, supaya dapat win win situation. Yelah balik dari europe pun tak pi mengadap family lagi, dah merayap lak pi naik gunung. Maka lepas perbincangan demi perbincangan baik dengan bos dan HR. dapatlah extend cuti. So, dengan tenang sekali dapatlah melalui kehidupan.

Trip kali ni, memang aku betul2 menjaga pemikiran agar tak terbeban dengan ketakutan mental sebelum memulakan trip.

bersambung..

08 January 2019

Happy New Year 2019

Wakaka!

Dah 8 hari berlalu untuk 2019. MasyaAllah, aku predict kelajuan 2019 pasti lebih laju dari 2018. Mungkin saing-saing kelajuan roket ke angkasa lepas? Ahaha~

Satu yang pasti dengan perubahan tahun, pastilah memberi erti pertambahan usia. Akan masuk 32 this year. Aduhai. Banyak tu. Aku menulis ni since 2008 kan? ok dah 11 tahun. Maksudnya cerita2 dalam blog ni dari aku umur 21 lah kan? Wow. Cerita lebih sedekat lalu dan mungkin juga kisah dari 20kg yang lalu.

Ok untuk 2019,

πŸ’• moga kesihatan aku tidak sehingga menyusahkan orang lain
(dah 30an ni, dah tak sama sihat macam 20an. Cuma tulah, harap2 kalau sakit tak sampai menyusahkan orang)
πŸ’• moga diberi kekuatan untuk rajin dan ikhlas beramal
πŸ’• moga dapat increase metabolisma (rajin bersenam plis sis!)
πŸ’• moga makin firm dengan purpose of life, so tak mudah losing grip in between
πŸ’• moga dapat menjadi manusia yang bermanfaat! (kepada keluarga, tetangga dan agama)

Jodoh? Takde hope for this. haha! Rezeki dari Allah, kalau ada kita terima, bonus!

Untuk kalian semua, moga impian2 korang tentang 2019 ni juga termakbul.. Amin.