Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

02 September 2017

Syurga yang disegerakan

Hari tu mak masak kari ikan. Wow. Letops betul kari ikan mak. Kalah rasanya mamak tajudin ni.

"Kalau makan dengan roti ni. Mesti lagi sedap terangkat"

Malam tu aku tidur awal, tak tau lah apa yang letih sangat. Rasanya orang lain yang puasa. Esoknya masa sarapan, nampak ada banyak roti canai. Ingatkan ayah beli balik dari masjid.

"Semalam ada orang bawa ke masjid. banyak. tapi xde orang"

Wow! Baru semalam cakap nak roti canai cicah kari ikan. Hari ni terus ada!! Macam manalah agaknya syurga kan?

Rumah adalah syurga yang disegerakan.
Rumah adalah tempat pulang yang tak pernah tidak dirindukan.

Ok, selamat hari raya qurban gais! Menu apa tu hari ni?

01 September 2017

Kerinchi sebuah ujian - the end.

Wahaha, ok ni last ni last.

Jangan muak dulu. Lama aku nak amik mood menulis ni. Sementara tengah ada idea ni, kasi chance la k :P.

Pagi tu aku dilanda pemerutan yang dasyat, cb dan muntah-muntah. Aku pun tak tau apa masalah yang berlaku sekarang ni. Sebab nak cakap angin, tak de pulak simptom2 tu terjadi. Hari sebelumnya, masa makan tengahari, aku tak dapat habiskan sepinggan nasi. Mampu makan half pinggan je. Tiba-tiba macam dah cannot go dengan nasi padang. Malam nya pulak, singgah makan lagi dan nasi padang lagi. Zzzz. Tokie dengan Kak Nora mula-mula tak nak makan, jadi aku dengan Ita je lah pada asalnya berniat nak makan. Ita pergi toilet dulu, aku terus menjamah. Lepas makan, rasa tak sedap perut. Jadi aku pun terus ke toilet.

Toilet dia belakang kedai, kena turun sikit, bawah tu ada toilet. Ya ampun, masa turun tangga tu ada bau. Maka sampai je toilet terus muntah, bertukar niat asal sekadar nak buang air kecil. Hmmm.. Habis segala yang aku makan malam tu.

Itulah mungkin puncanya bila bangun tengah pagi tu, memerut dan muntah pulak kan. Subuh tu, memang aku longlai terus. Macam bukan angin, adakah keracunan? tapi macam aku sorang je yang menghadapi situasi getir tersebut. Disebabkan dah longlai teruk, maka aku pun terus berbaring di lantai je lepas solat Subuh. Teringat pulak ada buah epal sebiji beli kat Transmart hari tu. Jadi makan jugaklah sebiji epal dan air kosong, untuk alas perut pagi tu.

The Power of Mind.

Last piece yang ada hanyalah jubah. Yang lain semua dah pakai, boleh lah nak ulang, tapi macam.. hmm. Makanya, decided untuk pakai jubah. Tapi, jubah tokie cotton, kedut teruk. Maka bermulalah pencarian seterika aku dan tokie. Cari kat floor takde, walaupun Bad cakap ada janitor tu bagitau ada seterika di lantai 2. Tanya dekat kaunter kat bawah, dia cakap memang takde seterika, kalau nak iron boleh pergi kedai dobi, bukanya jam 9. Sekarang baru 6.30 takkan nak tunggu lagi 2 jam setengah. Jadi, tanpa mengenal lelah dengan kaki terdengkut-dengkut pergi pula hotel sebelah.

"Ntarr nanti jam 30 minit 9, akan ada orang ke sini untuk iron"

8.30? lambat juga tu, maka kami terima kasih je lah dekat bapak yani homestay tu. (terlupa tanya nama dia) Kami pun dengan gigih pergi melintas jalan. Hanya ada kantor lurah je dekat depan tu. Walaupun aku tau kantor lurah tu ala-ala pejabat daerah, tapi tokie ajak jugak try. the power of mind katanya. Oh, yes. Memang brader tu pun bagi cadangan untuk try tanya-tanya dekat hotel2 sekitar. Bila aku buka maps, hotel sekitar tu taklah begitu dekat (untuk keadaan kaki macam kami time tu) Jadi lepas post-mortem 2 minit, kitorang come to conclussion untuk guna je baju yang dah pakai.

"Kita dah habis ikhtiar kak, tapi nampaknya nasib tak menyebelahi kita" habis daya dah aku rasa tokie pagi tu. No wonder she is a lawyer! Masa nak melintas, nampak bapak dari yani homestay tu menuju ke kereta.

"Kalau iron nya 30 minit 8 aku hantarkan boleh? Ambil di bawah hotel aku"

Aku dan toki membalas pandang. Wow, Subhanallah! The power of mind! Begitulah aku rasa ayat dari pandangan kami ketika itu. Percaya kan sekarang, doa musafir itu makbul! Cuma usaha perlu lebih dikit.

"Okay!" balas kami

7.30 pagi kami pun meminjam iron dari bapak Yani Homestay. Baik budi bapak ni. Lupa ambil account IG. hehe.



Dalam 8 lebih kami sepasukan 11 orang pun berjalan-jalan (baca: jalan kaki) di Kota Padang untuk mencari sarapan dan sekadar liburan. Pagi tu singgah di kedai makan aku memang tak leh nak makan, perut masih bermasalah, jadi aku minum je. Sedih pulak bila kenangkan tak dapat nak layan jus alpukat seperti orang lain.


Half way orang makan, aku dah mula nak cari toilet. Ada! Tapi dekat masjid dalam pasar. Ok, rating toilet? 2/10. Tokie yang pada asalnya pun nak berbisnes, terus cancelkan niat. Lepas tu kami terus berjalan dan berjalan lagi. Singgah kedai batik, tapi aku tak beli. Lepas tu, singgah Muzium Adityawarman. Cerita tentang minang.

Marilah kita cuba naik angkutan kota.

Ada pulak persatuan kakak2 minang ni datang muzium, kita selpi lah sekeping dua.

Atas arahan kakak minang, kitorang layan je la effort dia kan.

Lepas keluar tu, singgah pulak Kedai Kripik Balado Shirley. Boleh lah buat buah tangan incip2 keluarga di kampung. Hagituh. Habis berbelanja, jalan lagi sehingga ke hotel. Kemas-kemas terus check out dan bergerak ke bandara.

Makan siang? berenti di rumah makan 20 minit dari bandara. Dan? Nasi padang lagi. Aku time ni, tahap tengok nasi padang pun rasa kembang tekak. Sebenarnya taknak makan, tapi kan sejak pagi tak makan melainkan epal? Jadi, jamah jugaklah.

Sampai ke bandara, kelam kabut check in beg. Tapi kali ni, terlebih banyak pulak ruang-ruang untuk luggage. Sampai Naufal pun masukkan beg dia yang asalnya naik cabin (walhal dalam tu ada pampers ngan susu nizar. nopal nopal)

Time to bit farewell,

Bye Andika, terima kasih dan sampai jumpa!

Bye Padang!

Maka tamatlah siri pengembaraan ke Ranah Minangkabau. Rumah dan tanah adat (yang tak dapat lagi kuselami budayanya) Sampai Malaysia je, lepas ambil beg dan solat Maghrib, pekena KFC! eh, elok pulak perut kite! HAHA~

Nota.
1. Beberapa hari selepas sampai Malaysia, aku merasa kembang tekak setiap kali teringat nasi padang.
2. Hidung berdarah (kering) di pangkal hidung sebaik turun dari pergunungan.
3. Tak ada yang kubawa pulang dari Kerinchi melainkan lumpur gunung berapi dan sebatas kenangan.

the end


Selamat Menyambut Hari Raya Aidil Adha, mates! 
Jom raya dengan yang tersayang :)

Moga ibadah korban semua diterima Allah.


#petualangKerinci #trippeluhdanairmata #wonderfulIndonesia #gemaselangorbackpackerz

31 August 2017

Kerinchi sebuah ujian - Part 4

"Sarah.. mandi, makan.. ni makanan dah siap" aku dengar suara Iwan menyapa dari luar bilik.

1.30 pagi (Isnin)

"Hmmm" aku mengiyakan, tapi tarik lagi kain batik menahan sejuk.
"Sarah.. bangun, mandi, makan. Kita ada nak meeting sikit ni"

Ok fine fine. Aku pun terus tarik tuala dan keluar berdengkut-dengkut ke bilik air.  Lepas mandi, terus ke ruang tamu untuk makan dan, ok meeting. (Sambil tengah tunggu Ita mandi, aku makan dulu)

"Disebabkan kawan-kawan kita injured, Iwan rasa no point kita terus kan Danau Gunung 7. Jadi officially Danau Gunung 7 cancel, tapi kita tengok apa plan yang boleh buat esok. Sebab ramai dah tidur sekarang ni jadi, kita bincang semula kat sini lepas sarapan pagi nanti" Iwan

Lepas pengumuman tersebut, Iwan, Hakim dan Acap pun naik. Tinggal aku dan Ita yang dah siap mandi. Tak lama lepas tu Tokie dan Kak Nora muncul, rupanya diorang pun ketiduran. Firdaus pun baru sampai lepas mandi. Elok kitorang dah rasa tak mampu habis makan dah, Andika muncul dengan sekotak rokok dan mancis.

Ya, dan malam tu kami pun mendengar ceramah dari Andika bertajuk The Power of Mind. Sampai 3.30 pagi jugaklah dengar Andika gebang. Cerita bagaimana Agus dan Ongky boleh bersangkutan dengan nya, Mahasiswa Pecinta Alam Universitas Andalas (MAPALA UNAND). Cerita tentang cita-cita membangun Perseroan Terbatas, PT (kind of syarikat sdn bhd gitu) sendiri. Dan beberapa cerita tentang bagaimana dia menghadapi pendaki yang injured di gunung. Seorang manusia kecil (baca: kurus) yang punya cita-cita besar. Moga kau berjaya dik, menggapai cita dan cinta! Tapi satu, aku lupa plak nak tanya citer2 mistik pasal Kerinchi. Ah, rugi. #parasara tak dapat cover story.

Begitu begini jam 4 jugak aku tidur dan guess what, Subuh 4.30. T.T


Pagi tu lepas sarapan, (meal kat sana takde air manis, memang dia bagi air kosong je. banyak siri dah aku peratikan memang makanan je. sihat sangat. padanla orangnya kurus-kurus belaka) maka kami pun bergerak ke warung depan homestay minum teh o/ kopi o panas.



Kira-kira jam 10.40 pagi maka kami pun bergerak meninggalkan Kerisik Tuo. Sebuah kampung kecil yang di kelilingi ladang teh yang menenangkan. Dan, marilah menuju ke kota, mengembalikan hiruk pikuk yang telah terabadi dalam darah kita. Yeay, orang bandar kan!


Perjalanan dari Jambi ke Kota Padang mengambil masa kira-kira 6 jam. Menyusuri lembah dan danau, diantara celah-celah pergunungan, ladang teh yang menghijau dan desa yang permai. Perjalanan kami terhenti selepas 2 jam perjalanan. Sangkut, lori terbabas, menutup jalan.



pakcik pakai topi tu dulu lawyer syariah!


Untuk mengelakkan kebosanan, kami pun turun melawat kawasan, sambil tangkap gambar sket dan menemu bual rakyat jelata. Sembang punya sembang, pakcik tu dari Jambi, nak ke Padang sebab nak pergi hospital. Peh, gigih betul aku rasa nak dapatkan health treatment sampai 6 jam perjalanan. #syukurSelalu Katanya ramai juga saudara maranya di Malaysia. Haruslah~ kalau tak, takkan ada nama Kerinchi di KL (link untuk sejarah Kg Kerinchi), memang mereka asalnya dari sini. Kg Abdullah Hukum pun asalnya orang Kerinchi.

Selain dari itu, ada satu style bapak2 indon ni.. diorang akan mencangkung kat tepi melihat kejadian (mungkin sehingga selesai) Aku tanya-tanya gak lah kat brader2 driver ni, apa kebaikan buat macam tu, kan bagus kalau menyumbang tenaga tolong alihkan simen. Katanya, menolong juga kak, menolong mengirim doa. Hmm.. Tak lama kemudian, agus muncul.

"Ha dah bangun? Buat pe turun Agus, tak boleh tolong apa2 pun"
"Ada, tolong menambah jalan ceritanya" sengih.

Bagus, pandai menjawab. Lepas dah boring tengok lori, kitorang pun naik balik. Kill the time dengan bermain simulasi pembunuh-orang kampung. Not bad gakla, main sementara tengah jem kan. So, tak terasa waktu berlalu. Sedar-sedar lori dah berjaya di gerakkan. Perjalanan diteruskan ke Kota Padang. Berhenti sekali untuk makan siang dan solat dan ada berhenti juga sekali lagi untuk makan malam. Tiba di hotel jam 11.30 malam. woaha, lama jugak nih!

Balik hotel, terus mandi dan solat, dapat text ajak jalan2 Jambatan Siti Nurbaya. Tak jauh pun dari hotel ni. Tapi, seharusnya kita meladeni rasa penat berbanding rasa pelancong kan? Masa dapat text tu Ita sorang je masih kental nak join. Kak Nora dan Tokie dah baik punya landing. So, its 3-1 sorry Ita. Hehe.

and there its go, the last day at Padang. time to bit farewell again i think.

Oh, btw..

Selamat Hari Kemerdekaan ke 60 Malaysia!!
  Well, shit happened but hey, aku tetap bangga menjadi sebahagian dari mu (^^,)
InsyaAllah, sentiasa ada harapan lebih baik di masa depan #optimis

bersambung..

#petualangKerinci #trippeluhdanairmata #wonderfulIndonesia #gemaselangorbackpackerz

30 August 2017

Kerinchi sebuah ujian - Part 3

Pagi tu, seawal 2 atau 3 pagi dah bising dah sekitar tenda. Eh, bila bangun tidur, aku dah terlupa pulak zikir aku sebelum tidur tadi. Semua bersiap nak memuncak. Bawa beg kecil je kali ni, paling air untuk menghilangkan lelah di perjalanan. (tapi aku rasa nak ke puncak ni, air tak berapa crucial untuk keletihan as the surrounding dia sejuk)

Iwan ada pesan untuk bawa baju raya untuk fotoshoot raya haji kat puncak. Pesanan iwan tu, sehari sebelum bertolak. Walaupun ramai yang abaikan, aku bawa juga lah. Aku angkut sampai Shelter 2. Tapi bila nak naik puncak, beg tak muat. Plus, malas pulak nak angkat berat-berat ni. Jadi, ditinggalkan!

Start naik, aku depan sekali. Tapi! Pergh jalur nya! Macam dah nak rock climbing tu! memanjat sesaja! Tiba aku teringat, Iwan ada cakap sebenarnya dia target Shelter 3 untuk camping. Tengok track ni, aku macam.. wow! Camner nak naik akar kayu dengan beg besar? nasib baik kitorang stop shelter 2. T.T

Haha! Main akar panjat-panjat ni, banyak main tenaga tau. Aku memang problem part upper body ni. Tenaga lekas lupus. Tiba-tiba aku dah belakang sekali.

Lepas je shelter 3, dah tak banyak dah tempat landai. Emang nanjak mulu. Tapi soalnya, dimana dong mau solat Subuh ni. Berapa kali gak kitorang tanya Iwan, dan berapa kali gak aku dengar iwan tanya Andika.

"Atas dikit lagi bang, landai dikit" Andika target untuk kitorang Subuh di Tugu Yudha. Kat situ, ada kawasan tanah yang agak rata dan lapang. Tapi geng, matahari makin naik, tak mampu dah nak tunggu.

"Ok, kita solat je kat sini, ambil wudhuk dengan tayammum je" akhirnya Iwan buat keputusan. Tengok langit biru dah makin cerah. Takleh delay dah.

Aku sebenarnya nak solat duduk je, sebab tempat kitorang nak solat tu memang on track dan tengah menaik yang ada ruang sikit2 je untuk berdiri tegak. Tapi lepas tu aku tengok diorang ok je solat berdiri, terus aku menginjak ke belakang beberapa langkah. Ada batu betul2 untuk seorang berdiri. Maka bertayammum, dan bersolatlah.


Lepas Subuh tu, beberapa minit kedepan, sampai lah kami ke Tugu Yudha. Kat situ kita pun melepas lelah sebentar. Minum untuk yang dahaga, makan apa yang ada kalau nak makan. Tak lama pun berhenti, sebab nak summit kan.


"Kak Sarah naik puncak tak?" - Firdaus (saing-saing aku mental dia ni)
"Naik" jawab confident k. Walaupun tak yakin, tapi jawapan kau kena yakin diri. Hehe!
Dah half way ni, kita proceed je lah, kan.

Mula naik tu aku perasan aku macam kat tengah2. Tapi tiba-tiba dah kat kedudukan terakhir. Ahaha~ Kabut tebal. Kadang-kadang tak nampak jalan. Aku ingat, cermin mata aku, rupanya memang sebab kabut. Tengah aku nanjak naik tu, aku nampak Andika mengerekot tidur tepi batu. Macam tak percaya, tapi aku teruskan langkahan soloku.



Dah beberapa kali pandangan kabur dan sejuk, aku kira bagus jugak aku tiru idea Andika ni. Aku pun cari batu besar sikit dan mengerekot tepi batu. Tidur. Bila buka mata, eh! Andika dah depan mata. Haha! Aku pun follow je lah dia. Berdasarkan pengalaman lepas, kabut kat puncak ni antara bawa kabus atau bawa hujan. Maka aku follow rapat step Andika.

Bila dia nampak kabut je, terus dia stay di belakang batu. Bila kabut hilang, kami pun melaju naik. 2 - 3 kali jugak lah adegan menyorok dari kabus tu terjadi sebelum kami tiba di puncak.

"Kalau kabut begini, perlu stop. Bahaya. Ada kes yang masuk gaung kerana kabus tebal, tak nampak jalan dan tersasar keluar dari jalur" - Andika

Oh ya, sebenarnya fungsi air kat sini adalah menghilangkan gatal tekak. Bila kabut datang, dia bawa sekali debu Sulfur dari pasir gunung berapi tu. Memang lepas angin datang je, otomatik kau rasa nak batuk, nak muntah. Oh, the feeling!

video

Berbekalkan asa yang makin menipis aku meneruskan langkah mengikuti jejak Andika. Pendek-pendek je langkah aku. Alhamdulillah! Sampai. hahaha. walaupun timing kelaut, lemau dan lengai.

Gais, gue udah nyampe! Meski telat puluhan menit dari teman2.
Remember? slowly but surely. hiks

Masa aku sampai atas, semua dah sejuk balik dah agaknya. Semua eksaited state nak tangkap gambar dengan pelbagai pose di pelbagai sudut. Aku? mati rasa. Reaching the peak pun aku rasa more than enough dah.

with le gurlz :)

with the team! #gemaselangorbackpackerz

ok, kakak belanja dab sikit lah.

And the rest become history.

Sekejap je aku kat atas tu, malas giler kut nak berfoto bareng. Sejukkkkk.. Bila diorang cakap dah boleh turun aku pun turun dengan laju sekali. Berdesupp.. 5 minit aku tinggalkan rakan2 di belakang, mendapatkan Agus di Tugu Yudha. Giler ar mamat ni duk situ tunggu kitorang, kalau aku dah beku agaknya, keras kejung.


Lepas beberapa minit geng semua dah sampai, snap foto sekeping dua lalu melanjutkan perjalanan. Kali ni Tokie & Iwan kat depan. Eh dah turun dari Tugu Yudha ni, curam dia lain macam pulak kan. Jadi, aku ketinggalan lagi. Diorang dua bersaing-saing. Kadang berhenti tunggu aku, kadang hilang dari pandang. Jadi aku pun take my own sweet time. Hehe.


Tak lama kemudian Kak Nora dan Andika memintas. Ok, another lifeline. So aku follow diorang pulak. Sampai la jumpa balik laluan untuk ke Shelter 2 dari Shelter 3. Tapi macam biasa, tak ada orang yang rajin nak layan pace aku. Jadi, sekian kali nya terkebelakang dari langkahan Kak Nora dan Andika. Tapi sesekala aku kira bila aku dah jauh sangat, aku nampak lah diorang tunggu aku. Ada 2x kut aku nampak diorang, sekejap je dah berdesup hilang.

 

Bila aku sampai dekat Shelter 2, aku nampak Andika. "Ada nampak Iwan?" "Eh dia takde?" Andika keluar semula menanti Iwan. Aku terkejut jugak dengar Iwan tak sampai lagi. Tapi takpe aku teruskan langkahan ke kemah.

"Ongky! Waaahh.. dah siap makanan" begitu ceria sekali ya bila kita sedang capek dan melihat ada yang sedang sibuk memasak makan siang.


"Salin baju dulu kak, nanti aku hantarkan air panas"

Aku pun terus ke kemah. Kat sana Kak Nora baru nak ambil mood untuk tidur. Aku masuk dan kemas beg. Karang dah ramai-ramai serabut pulak nak kemas kan.

"Kak, coklat panasnya siap!" ujar Onky di tepi tenda. Peh, the feeling. Coklat panas di tengah kesejukan, nyaman. Tak lama kemudian aku dengar suara Tokie, Iwan dan yang lain-lain. Ahaha~ ok fine, al kisah misunderstanding. Diorang tunggu aku, tapi aku tak nampak diorang dan follow Andika. Lama gak diorang tunggu aku takut hilang. T.T Nak rasa bersalah ke tak ni. hmmm.

Selain Agus dan Firdaus, semua dah sampai. Maka, semua siap2 kemas beg dan nak jatuh kan kemah. Makan siang pun dah siap, jadi makan kemudian solat jamak sementara menunggu the last man arrive.

Sekitar jam 3 kami pun bergerak turun. Ok, turun rasanya lebih laju ni. Orang dah tak begitu ramai, tambahan semalam tak hujan, jadi tanah makin kering. Becak nya sudah kurang. Aku follow golongan hadapan (macam biasa, sementara lutut masih bekerjasama) Tapi gap makin besar pulak dengan golongan belakang. Sampai satu simpang, kami tunggu lebih lama. Dapat kabar Firdaus dan Ita tercedera. Okey.

Bila hari dah melepasi Asar, Andika pesan untuk tunggu yang lain, jalan bareng. Katanya di Pos 2 nanti, habitatnya Macan Sumatera yang masih berkeliaran kesana sini. Jadi, bagus kalau jalan ramai-ramai. Jadi kami berhenti dan bergerak dalam satu kumpulan.

Kalau ada yang cedera beb. Jangan mimpilah nak keluar siang. Memang dari campsite lagi Iwan da cakap, kalau lengai sangat paling2 keluar jam 10 malam. Tapi now, ditambah dengan yang tercedera. Hmmm.. tapi its okey :) aku enjoy je. Baru la meet the hashtag, no one left behind. gitu! The good side no one left behind, the bad part semua perut masuk angin. haha.. sampai kat entrance 11.30 malam. Wahahah!

Masa sampai entrance tu, ada kedai jual bakwan dan teh panas. Aku macam dah keras kejung, kaki dah tak serupa kaki. Mula-mula malas nak join. Tapi, try jugakla (plus teringat bakwan lepas turun Prau hari tu.. sedapnya) Peh, aku makan sebijik cicah kuah kicap dia. Minum plak dengan teh panas. (Pssst, tak sempat basuh tangan pun. kah!) Memang jempol! terbaik.

"Sarah tokie, jangan malukan pm kita makan tak basuh tangan" tegur Iwan
"Eh Iwan, try ar sedap ni" Iwan mula-mula tak nak, sebab dia beli bakwan kelmarin tak best. tapi kitorang paksa2 jugak. Siap suruh minum dengan teh panas. Ha baru dapat kau rasakan kan keenakannya? Aku nak teruskan makan sebenarnya, tapi sayang.. 4wd dah sampai (oh dan sebenarnya kitorang takde duit pun nak bayar, jadi makan sebijik sorang je la mampu, mengharap belas Acap tolong bayarkan)

Malam tu, kami pulang ke homestay bertemankan beribu bintang yang bertabur di langit lepas. Gelap yang membelit dengan deraian cahaya bintang terang. Ah! Subhanallah, priceless.

Bintang malam setia seperti dirimu
Tetap pudar menghilang tiada gantimu
Dan ku masih terasa degupan jantungmu
Tanpamu ku kan rapuh


(Ok, tapi iwan tindih kaki aku, maka feeling tu kadang2 kelaut juga lah bila teringat. Hoi, sakit lah kaki aku! Macam tu)

Dari atas 4wd diorang dah mula menyusun siapa akan guna toilet lepas siapa. Makanya, sampai je kat homestay, aku pun buka pintu bilik dan minta siapa yang ada letak barang suruh ambil. Lepas depa ambil, aku pun terus ketiduran. Penat kan. Pastu kalau tak tidur pun, bilik air penuh dah kan depa queue.

bersambung..

#petualangKerinci #trippeluhdanairmata #wonderfulIndonesia #gemaselangorbackpackerz

29 August 2017

Kerinchi sebuah ujian - Part 2

Kota Padang meminjamkan pemandangan-pemandangan indah tanah tinggi yang menyegarkan. Sesekali angin lembut yang bertiupan dari perbukitan, memberi kenyamanan yang luar biasa. Sejuk, tetapi tak begitu mendinginkan hingga menggigil. Sederhana yang menenangkan.







Selain dari singgah di TransMart, Petualang Outdoor, Masjid Raya Sumatera Barat, Rumah Makan Pauh Permai, dan Pecel Lele Mas Mon (sedapnya murtabak Mesir), perjalanan di teruskan menuju ke Homestay di Kerisik Tuo, Jambi.

Homestay (Pondok Hunian) Keluarga Timan (berhadapan Kebun Teh Kayu Aro)

Kami tiba di homestay ketika gelap telah pun pekat membelit malam. Sejuknya, subhanallah! Pantas menggamit ingatan terhadap rasa sejuk saat menginap di Homestay Ananda, New Selo setahun yang lalu. Persis! Iwan dah bagitau sebelum tu, tak payah mandi, solat dan terus tidur. Masa Iwan cakap tu masih rasa berkeras nak mandi, tapi bila dah sampai... ok saya terpaksa bersetuju dengan Iwan!

Pagi itu, sebelum mengerjakan solat Subuh siap-siap aku memandikan diri. Jangan fikir sangat kesejukan, insyaAllah anda mampu melaluinya. Hihi.

Nas-gor buat sarapan, sedap!

Sebelum baju bertukar rupa, kena snap pic dulu




First time aku begitu lengai ketika pendakian. Biasanya memang lengai pun tapi koman-koman mesti log perjalanan. Kali ni, nak angkat fon masukkan log pun rasa membazir tenaga. Haha! Mental teruk kah? Ok, try la korang.. tengok nak mental ke tak nak. Masuk-masuk je terus mencanak like forever. Langsung tak de diskaun.

Lebih mendukacitakan, tanah memang teruk, selut! Baru lepas hujan, dan baru lepas hari kemerdekaan Indonesia. Dengarnya, sebelum kami naik ada 1000pax ambil permit untuk naik Kerinchi. zzzz.. Memang hancur track.

  

Masa mula tu, gigih gak lah mengelak elak selut sana sini, dah half way memang tak dapat nak elak dah. Sampai ada part selut hampir merampas kasut aku lah citer dia. Few month sebelum pendakian, aku dah pernah tanya Su tentang Kerinchi, lepas penceritaan dia memang aku down dan tawar hati sikitlah nak pergi. Tapi dah booked kan. Beberapa hari sebelum ke Padang pun aku ada text Kinah,

"Tough jugak Sarah Kerinchi ni.." kata Kinah.

Aku hanya memperbanyak doa agar Kerinchi berbaik dengan aku, hari tak hujan dan perjalanan nya ada diskaun. Nampaknya, tidak. Perasaan bercampur baur sepanjang perjalanan. Nak marah, tak de siapa pun paksa aku datang kan. Dalam kegalauan perasaan tu, terdengar suara Afiq. Sayup tapi padu.

"Kerinchi ni sebenarnya ujian untuk kita"

Sentap. Tanpa berkalau galau, tanpa menoleh lagi aku teruskan langkah dengan istighfar panjang di hujung hati.

Memang benar-benar ujian. Dari pintu masuk sampai ke campsite (shelter 2) all the way lumpur selut. Sigh. Separuh perjalanan dari Shelter 1 ke Shelter 2 (yang aku kira paling mengambil masa 4 - 5 jam) aku rasa dah tak kan sempat kalau terus kan perjalanan. Maka, ada sedikit tanah lapang, kitorang (selain Iwan, Hakim dan Kak Nora yang terus melaju mahu mendirikan tenda duluan katanya) berhenti untuk mengerjakan Solat Jamak Takhir Zohor-Asar. Tough juga ya mengerjakan solat dalam kesejukan.

Usai solat, aku meneruskan langkah bersama Tokie, tapi tokie ni laju dia aku takleh catch up. Maka, aku biarkan lah saja budak kecik ni melaju, sebelum Afiq memintas.

"Akak, saya pintas akak ye. Bad ada kat belakang. Tokie tu laju sangat, karang ke mana ntah dia pergi"

Aku pun saing-saing dengan Bad. Dah pancit teruk sebenarnya kitorang. Tengok muka Bad pun dah takde manis dah, kelat semacam. Haha! 30 minit sebelum sampai Shelter 2, aku nampak sinaran cahaya!

"Bad, kita dah sampai ke ni?" Ada nampak ceria sikit muka Bad. Aku kembali melihat seorang pakcik orang putih yang sedang menghirup kopi panas. Tapi, tak nampak pun orang ramai kat kawasan pakcik ni.

"Is it shelter 2?" ragu-ragu aku lontarkan juga soalan
"Bukan, perlu berjalan sekitar 20 menit lagi, disana Shelter 2" katanya.

Arghhhhhhhh..

Ok, tarik nafas. Make yourself compose again. sayup2 aku dengar azan Maghrib. Ok, dah senja. Aku dengan Bad berenti minum jap sebelum Acap sampai dan kami saing-saing menuju ke Shelter 2. 20 minit tu lama tau untuk mendaki!


Akhirnya tiba jua. Alhamdulillah! Masa aku sampai, Iwan, Hakim dan Kak Nora sedang berjemaah Maghrib, Isyak. Kemah perempuan telah siap didirikan. Terus aku masuk ke dalam dan bersiap untuk solat. Lepas solat, masuk kemah dan tak keluar lagi. Makan malam pun tunggu orang hantar masuk kemah. Hahahaha. Nasi putih dan daging dendeng. Dapat pulak teh o panas! Sedap!

Ok tapi time tidur, memang tak dapat tahan, sejuk gigil! berlapis lapis dan sleeping bed pun tak dapat tolong memanaskan badan. Aku terus berzikir 'esok aku taknak naik puncak' sehingga ketiduran.

bersambung..

#petualangKerinci #trippeluhdanairmata #wonderfulIndonesia #gemaselangorbackpackerz