Quotes..

"manusia tidak dapat mencintai orang lain selagi belum mencintai diri mereka sendiri.. dan mereka tidak akan mencintai diri mereka sendiri sebelum mereka mencintai Tuhan.."

Sedikit Renungan

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]

10 October 2019

Ayat Muadz

Muadz ni kecik lagi, baru 5 tahun. Taktaulah dia belajar bercakap dari mana. Tapi, cakap macam orang tua.

Di rumah kampung ada kucing. Takdelah bela sangat, tapi kucing yang datang dan akhirnya menempel kat rumah. Muadz dan adiknya suka benar main kucing tu. Mungkin sebab kat rumah sendiri tak de dan tak boleh bela kucing.

Cantik

Masa aku tengah cuci pinggan kat dapur, kucing ni asyik nak bergesel kat kaki aku. Rimas jugaklah, jenuh mencuba untuk menepis ke sana sini.

"Kucing ni manja mak ngah" kata Muadz sebelum menyambung.
"Dia suka manja dekat orang cantik, sebab tu dia datang kat mak ngah"

Sedap

Malam tu, ada makan malam dengan keluarga. Aku naik kereta dengan Muadz. Sebabkan aku baru je beli buku 'Mistik Alam Melayu' masa singgah kat Big Bad Wolf Ipoh, jadi aku bawalah sama buku tu. Saja aku baca dalam kereta, baca kuat-kuat nak kasi Muadz dengar.

"Lajunya makngah baca" kata Muadz
"Pastu nak makngah perlahan kan ke?"
"Eh takpe, sedaplah makngah baca. Muadz suka dengar. Bacalah lagi"

Muadz, Ayen, Ekal.
Amacam, hebatkan?
Agak-agak dah besar esok macam manalah ni. Harap mak bapak dia tabahlah nak handle surat peminat nanti. Eh, time tu agak2 masih ada orang layan tulis2 surat ni ke? ahahaha.

09 October 2019

Pakcik Parking

Dekat Kampung Baru ni ada satu kawasan parking yang rate parking adalah RM4 sehari. Murah kan? Memang murah ok! Lagi murah dari parking kat PJ ni. Dan sebab ini juga lah aku gigih bawa kereta ke KL. (Sebelum ni datang kerja naik LRT)

Kawasan parking ni dia macam ada kesatuan sini lah jaga, tahun lepas ada sorang brader ni jaga. Tapi kadang ada kadang tak ada. Jadi bayar parking pun kadang bila terskip tu yang ingat kita bayar la kemudian, yang tak ingat sebab banyak hari terskip bayar, nasiblah kesatuan kan.

Jadi tahun ni diorang tukarlah yang jaga parking ni. Mula-mula tu brader ni jaga sorang, so far better lah. Takdelah kerap sangat skip2. Baru-baru ni, ada tambahan sorang lagi pakcik, pakcik ni dia jaga belah petang. Kalau pagi tu aku sampai brader tak sampai lagi, jadi aku akan bayar kat pakcik tu lah.

Dah berapa kali dah aku tengok pakcik ni, gigih tunggu aku. Biasa aku balik ngam-ngam. Tapi kadang kalau aku balik lewat sikit tu, kenalah dia tunggu aku. Semalam sebabkan hujan lebat, aku tunggu maghrib sesiap, baru gerak keluar. Terlupa pulak aku tak bayar lagi pagi tadi. Bila sampai kat parking, nampak pakcik ada lagi kat pondok. Mula-mula aku ingat dia jaga shift malam, tapi elok-elok lepas aku bayar dia pun tutup lampu, kunci pondok guard. Aduh bersalah pulak rasa,

Nanti aku nak tanyalah, berapa orang je yang bayar daily ni, kalau menyusahkan aku ingat kena lah aku beli monthly punya pass. Kesian lak nak kena tunggu aku kan.

Cuma, kalau nak tanya penambahbaikan, aku rasa diorang boleh improvise part ticket parking lah kut, biar lebih nampak presentable dan claimable. Tu je.

Random thought sambil tengah layan sejuk2 hujan kat luar tu kan.

05 October 2019

Tahan, sebuah kesyukuran [end]

Kuala Tahan yang dirindui. Rindu tak? hehe.
Ok sempena telah sebulan berlalunya trip Gunung Tahan, maka moleklah kiranya aku mengutip hikmah-hikmah yang aku nampak dalam trip ni, hikmah, muhasabah dan sesuatu yang sesuai untuk dikenangkan barangkali.

Pada aku trip tahan ni, despite of all the flaw, (newbie camping, xde strong figure dari GSB yang join) atleast we know that we grow. When there is no others left.

Masa broga jumpa dengan gigirl team Tahan 1.0, bila diorang dengar lineup kitorang diorang macam terkejut jugak. Sebab memang takde yang strong pun! (Sebenarnya bukan takde, tapi taktau. Sebab semuanya orang yang baru kenal) Tapi bila diorang punya respond macam tu, sikit sebanyak down jugaklah. Walaupun demikian, masa tu memang aku takde lah rasa, disebabkan ini sampai nak back off. Gogo Tokie kut! Hehe

You never know how strong you are, until being strong is your only choice.

Benarlah, apa-apa yang terjadi pasti bersama hikmahnya.

1. Lineup takde lah padu teruk. Tapi kepaduan yang mencukupi untuk saling melengkapkan.

2. Cuaca baik. Lepas aku masuk hutan Tahan, baru aku menyedari tentang possibility kepala air dan terkandas di hutan sebab air naik dan tak boleh cross sungai. Ahaha! Tapi Alhamdulillah, Allah Maha Tahu kemampuan hamba-hambaNya, kami tidak diuji dengan ujian yang ini. Hujan turun pada hari pertama dan keenam. Disebabkan ini juga, kitorang dapatlah menikmati view 360 sepanjang Bonzai - Botak - Puncak - Gedung. MashaAllah.

3. Kecederaan yang tidak serius. Memang ada je line up yang cedera. Tapi tidaklah teruk sehingga terpaksa mengganggu perjalanan pendakian. Sangat tak boleh nak bayangkan kalau kena patah balik. Allahu..

4. Tak jumpa binatang. Yang ni tak tau lah pandangan orang lain macam mana, tapi pada aku ok sangatlah tak jumpa apa-apa dari jumpa! Aku takut aku pengsan dulu sebelum lari. Nauzubillah.

5. Tak jumpa hantu. Haha! Ok, maksud aku something yang tak patut kita nampak/dengar. Lepas balik ni, ada pulak aku jumpa blog2 (trip lain) yang cerita, ada terjumpa bunianlah, tidur terkalihlah.

6. Dapat sunrise dan sunset di puncak Tahan. Kalau ikut planning asal, kami akan bermalam di botak dan bergerak sebelum subuh untuk sunrise di puncak Tahan. Rupanya susunan Allah, kitorang slow sangat jadi masa perjalanan tu terjarak menyebabkan kami sampai puncak nak senja dan esok nak gerak dapat layan sunrise jugak. Subhanallah!

7. Balik naik bot! Ok yang ni aku suka! Sebab? Barulah sesuai dengan hiking vcation. Ada elemen vacation pada trip. Wuhu~ Atleast, perjalanan panjang yang melelahkan ditutupi dengan penutup perjalanan yang menyenangkan. Aduh teringat-ingat lak view menyelusuri Sungai Tahan.

*Harap hikers tegar tak kecam lah, "acah buat Trans Tahan M2K, tapi balik naik bot" Tenang brader sistur, kite tak kejar mileage pun naik gunung ni. Kehkeh.

Untuk trip Tahan ni sebenarnya, bukanlah perjuangan untuk mengejar puncak tertinggi semenanjung pun. Tapi lebih kepada mencuba sejauh mana diri kita mampu keluar dari comfort zone kita. Sejauh mana kita boleh praktik kan apa yang kita tahu/belajar selama ini.

Mampukah kita rasional di waktu yang tegang dan penat.
Sudikah kita untuk menginfakkan tenaga ketika tenaga kita pun dihujung tanduk.
Adakah masih boleh bersangka baik dengan kawan-kawan lineup ketika mental block.
Sabarkah kita nak layan keperluan2 kawan2 kita yang mencuri masa rehat kita.
Ikhlaskah kita dalam melaksanakan satu2 tugasan.
Bersegerakah kita dalam menghulurkan bantuan.

Allahu. Banyaknya yang masih kurang. Moga kita terus diberi kesempatan untuk menjadi The Best Version of Ourselves! πŸ’–




the end.

#pewaibergema

03 October 2019

Tahan 2.0 - [7] Kuala Tahan

Khamis, 4 September 2019 : Menuju Kuala Tahan

Diam tak diam dah final day, Subhanallah.Tak sangka akhirnya sampai ke hari ini. Hari ni bermula trekking/hiking/crossing sedikit lewat dari biasa. Semua dah hantar hati sampai rumah kut.

Pagi tu, aku, mid dan kak nora berjemaah subuh di tempat lapang berumputan. Elok je nak start mukadimah untuk tazkirah selepas subuh, Q muncul.

"Kak Nora saya datang nak melangsaikan hutang" Q datang bersama barang-barang nak buat air milo. Rupanya nak bancuhkan kak Nora milo. Maka tertangguhlah siri tazkirah subuh pagi tu. Hehehe. Disebabkan kitorang ada bersama kak nora, jadi haruslah mendapat tempias milo bersama-sama. Alhamdulillah, rejeki. Lepas tu Azira pulak datang let go Hot Choc Cadbury, Nestum. MasyaAllah rezeki solat jemaah yang disegerakan barangkali ya? haha.  


Pagi tu, untuk pertama kalinya kami keluarga besar tahan 2.0 dapat berkumpul untuk makan sarapan bersama-sama. (Selalunya makan semua aci dan je) Menikmati nasi goreng sardin dan sardin sebagai penutup sarapan untuk pengembaraan ini. Selain makanan yang dimasak, semua yang nak habiskan makanan pun keluarkan makanan masing-masing. Sedang semua sibuk melayan makanan, juga perasaan, Tokie membacakan pula surat Bad (yang tak dapat hadir kerana kerja) untuk semua kami disitu. Menyentuh Bad! menyentuh. Bad, awak ada sebenarnya hiking bersama kitorang, tak nampak je. Mungkin ada dalam perut kitorang? (gummy candy + mashmellow) haha.




from Bad with lots of πŸ’•


the hobbit!

Kalau nak tanya hari paling happy, aku rasa hari ni lah! Hehe. Nak balik dah woi. Lepas makan dan habiskan mana yang boleh habis, kami pun berkemas. Pendakian pulang, perjalanan terakhir. Sobs. Perjalanan pun dimulai, menyusuri anak sungai. Santai-santai saja.



Ok tapi kat sini ada part kelakar, aku tengok Kam dengan Hafiz rancak bersembang. Tapi tiba-tiba senyap. Hafiz dah kedepan sikit Kam masih kat belakang. Eh! kaki Kam sangkut kat batu. Ok, keadaan masa tu mixed feeling gak, kesian, tapi kelakar! Kam kam.. haha. nasib abang safety kembali beraksi, setel!




Perjalanan menyelusuri sungai ni berakhir sehingga kami melintasi Sungai Tahan, ini kemuncak lah ni, besar dan deras. Alhamdulillah, selamat semuanya. Lepas dari melintas Sungai Tahan ni, dah  tak ada melintas sungai dah. Jalan menyelusuri tebing-tebing je. Kadang naik, kadang turun. Sampai ke Lata Berkoh, berhenti rehat 5 minit jap.


Sujudku pun takkan memuaskan inginku
'tuk hanturkan* sembah sedalam kalbu
Adapun kusembahkan syukur padamu ya Allah
Untuk nama,harta dan keluarga yang mencinta
Dan perjalanan yang sejauh ini tertempa
Alhamdulillah pilihan dan kesempatan
Yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri
Semua lebih berarti akan mudah dihayati
Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah....
Ok, kenapa ada Lata Berkoh kat sini? Kan patutnya Kem Melantai - Melantai - Kuala Tahan? Ok, inilah perbincangan yang hangat semalam masa berhenti kat Kem Tengah. Masa orang semua tengah mengah dengan kehidupan, ada pulak gogo tanya nak jalan kat Melantai 5 jam atau nak naik boat dekat dengan Lata Berkoh? Pulak tu, dapat diskaun nak bayar bot sebab half Gema sponsor. Hehe. So, tak payah ceritalah kan, kitorang pilih jawapan dia apa? Terang lagi bersuluh. Bagi aku personally, aku okey sangat dengan pilihan naik bot ni. Masa lepas dari Teku lagi sebenarnya aku dah terbayang-bayang satu hari nanti nak ambil pakej bot lah nak lalu Sungai Tahan ni. Sebab cantik sangat, sayang tak dapat nak layan. Tak sangka, doa tu termakbul awal. Subhanallah! (Percayalah, doa musafir itu tiada hijab)

Lepas berehat perjalanan diteruskan dalam 20 minit lagi sebelum sampai ke bot. Alhamdulillah!

Muka penat main lereng, tapi ceria nak naik bot!
Satu bot boleh naik 4 orang, laju-laju aku ajak the hobit untuk naik 1 bot. Masa ni Fani ada sekali. Sekarang ni bila diingatkan balik, rasa bersalah pulak singkirkan Fani, jika dapat diundur masa, mungkin aku akan cari bot lain masa tu. Tapi kan orang cakap, bila kita dalam keadaan terdesak, barulah keluar true color kita. Haha! But seriously, sorry Fani!


Kak Nora, Mid, aku, Tokie
Simpan sekeping, gambar bakal pengantin 2020 | Razreen πŸ’• Azira
Inilah Kam! ok, dan belakang dia tu Eric main spotlight dalam Kembara Tahan kali ni.
Belakang tu, along dan Q. By the way, gambar ni cantik! center dia onpoint!
Hai trio! Bila next trip? haha.
Ok, lepas 30 minit, sampailah dekat Kuala Tahan. yeay!
Ingatkan dah habis dah hiking. Sekali kena pulak naik tangga nak ke Pejabat Hutan, nak declare barang. Ahaha! Dah dapat naik bot, bukan main kan, naik tangga pun dah tak nak, walhal dah diskaun masa berjalan kat Melantai tu! Sampai sini, perlu declare barang. Apa yang dah declare masa kat Pejabat Hutan Sungai Relau hari tu, pastikan samalah bilangan dia masa kau nak declare kat sini. 

Susun molek2, senang nak cerita kat brader checker ni jap lagi.
Menunggu giliran - giliran aku? kedua last! Adeih.
Jom, ke seberang bersantap sambil menanti van yang membawa baju bersih tiba.
Kita sibuk tunggu giliran declare, bang gaid dah segak siap mandi dah hah..
Lepas siap declare, contact van. Diorang lagi 2 jam baru sampai. Maka, kamu pun turun sikit dari declaration bay. Ada kaunter kat situ, bergambar jap, tumpang simpan beg, kemudian menyeberangi sungai untuk makan tengahari. 

Potret kejayaan. Gituh!

Makan tengahari tu diorang cakap, pecah2 ikut kedai mana suka, bagi mengelakkan lama pulak tokei kedai nak masak kalau semua masuk 1 kedai. Asalnya nak pergi kedai lain, tapi jalan punya jalan, eh kedai tutup. Jadi patah balik kedai pertama. MasyaAllah, tempoyak ikan patin pulak dia jamu. Lain sikit dari Temerloh. Tapi tell u what, lepas 7 hari dalam hutan, tetap sedap gais Patin Tempoyak Kuala Tahan ni! smokey2 sikit rasa dia.

Habis makan, van sampai ambil beg baju bersih. Patah balik ambil bot ke Taman Negara. Kononnya nak mandi dekat toilet best, misi gagal. Haha! Tapi yang ni pun modus operandi lebih kurang macam makan lunch tadi, nak elak kan bottle neck, jadi berpecahlah semua nak mandi toilet mana, survive lah hampa sendiri!

Bergambar dengan coursemate Naim di KMPK around 13 years back?
Gigih angkat kaki, nak gak nampak comel cam Mid!
Kuala Tahan yang akan dirindui! Btw Izat, awak tak nampak hobbit weyh kat sini.
Siap mandi semua, maka bergeraklah kami pulang ke peradaban. Malam tu, singgah McD untuk dinner, barulah tau cerita yang berlaku pada Tokie, sebelum sampai Kem Putih (versi Syamsul). Ish3.

Sampai kat LRT Gombak jam 11.40 malam. Seorang demi seorang meninggalkan LRT. 


Berakhirlah perjalanan 7 hari di Gunung Tahan. Tinggal rindu, untuk dikenang di masa depan. Cepat atau lambat, perasaan rindu itu juga akan pudar kelak, dan setiap watak juga akan meneruskan kisah mereka sendiri sendiri. 

Terima kasih pernah singgah, mate!

Hingga pengembaraan seterusnya, sampai jumpa! 

#gemaselangorbackpackerz
#triptahantakmenahan
#pewaibergema

01 October 2019

Tahan 2.0 - [6] Kem Melantai

Rabu, 3 September 2019 : Menuju Kem Melantai

Hari ke-6 dah. Alhamdulillah.

Perjalanan hari ke-6 lebih ceria berbanding sebelumnya. Ration dah kurang banyak. Emosi pun dah ok sikit sebab semalam ramai tidur awal kan. 

Pagi ni sarapan, ada spageti goreng, ada jugak bubur dan sup (lebih semalam). Along ada buat air tenaga hari ni. Haha. Pelik gila k rasa dia. Kes dia dah tercampur garam dengan gula! Kerja aku untuk pagi ni? Bungkus nasi untuk lunch. Nasi putih dan ayam goreng kunyit. 

Lepas bungkus semua barang, perjalanan pun bermula! Hari ni kita akan mengembara ke Gunung Rajah (Tahan). Pendakian adalah mode menaik dan menurun. Sebenarnya banyak jugak menurun. Jadi aku agak speed kat sini. 

Ada satu part tu aku potong Ammar. Tapi lepas tu aku berhenti.

"Ha kenapa berhenti tu kak Sarah? Ada apa?"
"Bapak saya pesan jangan jalan sorang dalam hutan" nampak, tiba2 baru nak teringat pesanan bapak kan. Maka berjalanlah aku dengan Ammar, sebelum kembali bersama Mid dan Kak Nora.

Tapi nak dekat puncak Rajah tu, memang baik sangatlah naiknya kan. Ok masa ni aku terjumpa kembali dengan Hafiz. Maksudnya dah belakang sangatlah tu. Tak boleh belakang lagi dah. Disebabkan Hafiz bawak powerbank power! Dan phone dia dah caj, maka dia pun memberi lagu tema kepada kami, Boleh dengarkan di youtube, Wahyu - Selow. Hehe.

Macam ni lah view Puncak Rajah. Takde aku, sebab?
Kerna kuselow, sungguh selow, sangat selow... santai.
Puncak Rajah ni pemandangan dia, hanyalah kawasan lapang, dan ada pokok renek di sekitarnya. Menurut pembacaan, dari puncak gunung Rajah, semua gunung di Taman Negara Tahan dapat dilihat. Dari sini akan nampak 2 barisan Banjaran Tahan dengan jelas, satu barisan terdiri dari G. Tahan, G. Gedung, G. Reskit, G. Tangga 15 dan G. Pangkin manakala satu lagi terdiri dari G. Tahan, G. Ulu Kerchau dan G. Pantat Lesung. Sayang sekali, tak sempat nak tengok view Banjaran Tahan.

Masa aku sampai tu, tinggal beberapa orang je sedang ralit bergambar di puncak sebab tempat ni dah mula panas. Yang lain semua berehat di bahagian bawah sikit. Kat sini ada line telco, jadi dapatlah Hafiz menghubungi wife tersayang. Tapi aku? setiap kali orang cakap ada line, bila aku check tetap tak ada! Apalah nasib, maka hiduplah aku dengan tenang selama 7 hari, jauh dari modenisasi. Aku pun terus jelah duduk dan berehat bersama-sama yang lain.

Perjalanan seterusnya banyak menurun, sebab tadi kitakan dah naik gunung, so sekarang kita turun. Jalan dia xdelah teruk sangat, santai tapi sebab dah lama berjalan rasa macam bosan jugak lah. Tiba2 nampak orang ramai2 berkumpul, dalam hati dah gembira, mesti ini Kem Tengah. Eh eh alih2, berhenti kutip buah Tampoi rupanya.

Ada yang cakap buah Tampoi ni berbuah 3 tahun sekali. Betul ke? 

Tak menghiraukan kamera lagi, fokus makan.
Terima kasih bang, tolong angkutkan Tampoi
Kami berhenti di Kem Tengah (previously known  as Kem Bukit Malang) untuk berhenti makan tengahari dan menikmati buah Tampoi yang di tuai tadi. Dekat Kem Tengah ni ada sumber air. Sumber air dia betul2 dari dalam tanah. Air mineral! Sedap air dia, tak sama dengan rasa air sungai atau waterpoint sebelum2 ni. Oh, kem tengah ni pun ada cerita lagenda dia, tapi korang carilah sendiri ya! Selain tu, dekat sini ada keputusan penting yang telah diputuskan bersama. Post esok aku cerita.  

Menikmati buah Tampoi, tak peduli kamera lagi.
Selepas makan tengahari, kami pun menyambung perjalanan. Selepas dari Kem Tengah adalah Bukit 27, ok silakan hadap! Kali ni aku bersama trio bertekad untuk mendisplinkan diri. Sejam berjalan, 10 minit rehat. Mid depan, Kak Nora tengah dan aku belakang disamping itu bertugas menjaga masa. ;) Tergoda jugak bila baru je lepas stop, nampak tokie/kam/izat/eric/parkash berhenti rehat. Tapi takpe, kita sabar jap, displin!

Perjalanan diteruskan, sehinggalah nak masuk jam ke-4 perjalanan, aku terseliuh, sebijik macam kak Nora kena semalam, cuma aku kena kaki kiri. Alang2 masa tu lagi 5 minit nak cukup sejam jadi aku minta berhenti rehat.

Sambil makan kacang, nampak Eric memintas solo. Power! Tak lama lepas tu kami sambung jalan, nampak abang Peja

"Jauh lagi ke ni bang?" tulus aku bertanya.
"Takdelah, lagi 5 minit sampailah, depan ni je"

Berdasarkan rekod selama 6 hari, kata2 abang Peja boleh dipercayai! Jadi aku tambah lagi 5 minit, consider kaki kami yang tak sepanjang kaki abang Peja ;P Tapi masa nak ke Melantai ni Mid memang laju dan padu, memang sampai terpaksalah aku minta dia kecikkan langkah.

Elok jam 4.15 kami pun sampai ke Kem Melantai. Alhamdulillah! Turun je nak lintas sungai ke Kem, dah nampak Eric tengah bersantai di atas batu bersama Q dan along. Baik pulak dengan megi dan milo panas. Terbaik!



Maka tak sabar2 lagi. Aku pun terus buka kasut, letak beg, tukar selipar, terjun! Lain macam plak syoknya sampai kem awal hari ni.

Tapi seperti pepatah ku sangka panas hingga ke malam, rupanya hujan di senja hari. Ahaha.

Alkisahnya, kitorang tak siap pasang fly lagi, semua pakat terjun sungai. Tiba2 Ammar bising fly tak pasang lagi. Maka macam biasa, aku pun naik tolong2lah siapkan fly. Waktu ni Syamsul tengah siapkan fly. Dia pun, bising jugak sebab semua line up nampak terlalu seronok. Ingke orang kata. Lepas tolong apa yang patut, aku masuk sungai balik ambil wudhuk untuk solat. Masa ni, ribut tiba2 muncul. Kelam kabut semua, ranting2 pokok jatuh. Solat pun sempat satu waktu je jemaah, sambungan aku buat solo bawah fly (sedangkan aku tak tau pun masa tu orang tak bagi masuk fly takut dahan jatuh atas fly) Seram plak tengok ribut kat Melantai ni.


Petang tu dah plan nak habiskan makanan sambil meraikan malam terakhir di Tahan. Siap dah letak lampu liplap dah hiasan. Rupanya plan Allah tak seperti apa yang kita rancangkan. Hujan, tanah basah, lecak! Plan kensel. 

Malam tu, lepas solat, pegi makan. Lauk sardin malam tu. Pegi dengan Mid. Ramai dah makan. Aku lambat sikit sebab tukar baju takut sejuk. Sampai kat fly dapur ada Ammar dengan Hafiz pun nak makan, terus ajak masak megi sama. Megi panas2 makan time sejuk2. Dari fly dapur boleh dengar suara Tokie sembang dengan abang gaid. Nampak ok dia malam ni.

Lepas habis makan megi dan sembang2 bawah fly dapur, kami pun bergabung bawah fly abang guide. Menarik gak sembang dengan abang gaid. Sebenarnya banyak lagi nak tanya, nak sembang tapi mata aku macam dah kena gam, kelat lain macam rasa dia. Budak2 ni macam rancak lagi nak sembang, terpaksa aku minta diri dulu. Eh eh rupanya yang lain pun ikut beredar.

Masuk kat kemah, macam biasa sekali lagi spot tidur dekat tepi pintu kemah. Aku ingat taknak pakai sleeping bag kat sini memandangkan takdelah sejuk sangat. Tapi pacat dia gais, nauzubillah! Sambil aku sembang dengan tokie, aku rasa 3 ekor naik kat kaki. Masuk jugakla dalam sleeping bag. Dah tu sambung sembang letak tangan atas kepala, eh sekor lagi naik. Aduh! Terus bungkus sleeping bag sampai kepala.

Alhamdulillah, Day 6, checked ✔

MasyaAllah mesti rindu.  

#gemaselangorbackpackerz
#triptahantakmenahan
#pewaibergema